Bagi gue, lebih baik lari muter-muter lapangan daripada harus berharap... Berawal dari gue bertemu teman-teman baru di Smp, Hal-hal baru, ...

Jatuh dan Patah Jatuh dan Patah

Jatuh dan Patah

Jatuh dan Patah

Bagi gue, lebih baik lari muter-muter lapangan daripada harus berharap...

Berawal dari gue bertemu teman-teman baru di Smp, Hal-hal baru, gue jadi merasa sudah membuang buku setelah penaikan kelas. Lembaran baru gue tulis dengan ngga begitu bagus, karna nilai gue ngga mewadai bisa lulus murni, jadi gue hanya bisa pasrah nge-liat bokap/nyokap membayar semua agar gue bisa lulus, gue ngga menyangka bakalan kayak gini, karna seinget gue, gue dapet peringkat tiap semester waktu sd.

Kelas 1 ngga begitu buruk, gue si pindahin 3 kelas berbeda, berkat kerja keras gue belajar, asooy...

Kelas 2, disinilah gue mengenal lebih jauh sosok perempuan kedua yang gue taksir di smp. dia cantik, dia baik sama gue, mungkin dia kasihan liat tampang gue yang lebih mirip upilnya justin bieber, jidatnya agak lebar namun di tutupi oleh poni, sifatnya yang agak kemanja-manjaan gitu, namun ada beberapa sifat aneh yang gue ngga ngerti.
Singkat cerita gue dan dia akrab di kelas 8, karna gue dan dia duduknya dekat. Pertamanya sih cuman teman biasa, lama-lama sahabatan karna sering curhat-curhatan.

Namun di kelas 9, gue mengalami kejadian yang mirip sama bab buku bang raditya dika "koala kumal" bab: patah hati terhebat.

Gue ngga tahan dengan perasaan suka namun hanya menjadi sahabat, gue rasa ini sebuah relationship yang kurang sehat, gue ngga pengen saat gue udah berpisah sama dia, dia kenang gue hanya sebagai sahabat. Jadi di sela-selah curhatan gue, gue nanyain sebuah pertanyaan yang menurut gue geli banget "nanyain punya pacar atau ngga", terus dia jawabnya `belum`, gue senang banget, hati gue pengen loncat, ginjal gue pengen harlem shake, paru-paru gue kembang kempis. Saking senangnya hal yang gue paling takutin gue berani lakuin seperti sunat untuk yang kedua kali, namun niat itu gue urungkan, karna gue ngga mau masuk salah satu segmen di On The Spot "7 manusia paling berani- cowok bertampang cemen, berani sunat dua kali".

Gue ngungkapin perasaan gue ke dia, namun dia hanya bilang`saya lagi malas pacaran rahul`, yaudah, gue pahami itu, meski setelah mengungkapkan perasaan ke cewek lalu di tolak itu hal yang goblok dan merusak reputasi sebagai seorang cowok jomblo kayak gue.

Beberapa hari berikutnya, dia malah pacaran, malah pacarannya sama teman sekelas, walau gue tau itu bukan mau dia, tapi hati gue seakan jatuh dan patah.

12 comments:

  1. sabar gan, masih banyak cewek lain :v
    nice post

    ReplyDelete
  2. Haha, post sebelumnya juga di hibur kayak gitu gue :v

    ReplyDelete
  3. Perjalanan cintanya masih panjang, lebih baik fokus dulu belajar, biar bisa mengejar dulu cita-cita.

    ReplyDelete
  4. sabar gan cewek itu banyak gan ane juga pernah nyesek kayak gitu :'v

    ReplyDelete
  5. yang tabah gan hidup pasti ada cobaan jadikan itu pelajaran :D

    ReplyDelete
  6. cara halus buat nolak yang nembak tapi nyeseknya lebih nyess daripada ditolak blak-blakan :D
    cabal ya qaqa,,

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..