Mar 19, 2015

Pertemuan Dengan Perempuan Yang hanya Sebatas Nama

Hai..

*ngupil* Maaf keasikan ngupil..

Gue punya kabar senang dan kabar tidak menyenangkan...
Beberapa hari yang lalu gue rencana mau cukur rambut. Sore setelah tidur gue bangun dengan iler masih nempel di pipi. Gue mandi dan bersiap-siap, setelah siap gue berjalan ke jalan raya untuk naik angkot (kendaraan jones). Setelah angkot berhenti, gue langsung naik. Di angkot ada 3 orang ibu-ibu yang asik ngobrol menggunakan bahasa daerah dan 1 cewek sma, gue duduk di pojokan sampe akhirnya angkot berhenti karna ada penumpang. Setelah agak lama menunggu, sosok perempuan cantik duduk pas di depan gue.

Gue nepok pipi, mimpi apa gue semalem. Perempuan itu cantik, putih, dan rambutnya sebahu.
Efek samping perempuan itu membuat gue lupa tujuan awal gue. Gue melihat kemanisannya, sesekali rambutnya di urai karna menutupi mukanya. Gue melihat dengan seksama, dan mungkin juga dia tahu kalo gue dari tadi nge-liat dia. Mata kami ketemu dan lagu di angkot itu `tumpa sehae, rumus kerahe`. becanda.

Dia mengeluarkan hapenya yang merk blackberry. Oke, ini kesempatan gue. Gue mau ngasih ponsel gue ke dia dan bilang `Minta pin BB dong!`. Gue ragu dan masih menunggu waktu yang tepat. Dia menyimpan hape BB-nya lalu mengambil hape komunikater (kepanjangan dari: Komunikasi dan senter). Gue masih bersiasat memberi hape gue dan meminta pin-nya.

Keringat mengucur deras di beberapa bagian tubuh misalnya: Titit. Gue lagi-lagi masih ragu dengan rencana gue. Ada-ada aja halangan yang menjauhkan niat gue sampai akhirnya gue melihat namanya. Gue melihat namanya lewat papan nama baju pramuka yang dia pake, dan namanya Rufa.

Oke, sampai sini gue udah senang. Namun rencana meminta pin BB musnah saat dia udah turun dari angkot. Angkot itu kembali berjalan dan meninggalkan perempuan yang baru membuat jantung gue breakdance.
Gue melihat Rufa seakan-akan berjalan meninggalkan gue yang mungkin ngga ada apa-apanya buat dia.Yang gue ingat nama dia Rufa, itu aja. Gue nyesal ngga mencoba rencana gue. Gue hanya takut tidak di respon dan pada akhirnya gue juga akan nyesal kayak gini.
Kalo gue ketemu sama si Rufa lagi, Gue ngga akan segan-segan minta pin sekaligus ngajak kenalan. meski mungkin gue cuman jago ngomong dan pas ketemu lagi gue nge-lakuin kesalahan yang sama.
Kesimpulan:
Kabar baik: Gue ketemu cewek dan sempat tahu namanya. dan,
Kabar buruk: Gue adalah orang bodoh karna membiarkannya pergi tanpa kenalan dan tukaran kontak.

9 comments:

  1. yahh, kalo dapet tadinya ane mau minta juga sama elu gan :v

    ReplyDelete
  2. Wah kalo ketemu lagi bisa bagi tuh pinnya :v haha kidding gan

    ReplyDelete
  3. haha judul nya itu lho ada sebatas nama jadi inget kisah di lokalisasi
    hehe peace

    ReplyDelete
  4. wanita memang penuh dengan misteri yang susah di pecahkan oleh pria

    ReplyDelete
  5. noleh kenalin kesaya juga gan, jones nih :v

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..