Jun 22, 2015

Pesantren Kilat's Stories: Part 1

uwuwu, sebelumnya gue udah bilang mau nulis kegiatan sehari-hari gue, dan semuanya di mulai dari post ini sampai post-post selanjutnya..

Tadi gue baru aja Pesantren Kilat di calon SMA gue, gue dibangunkan di pagi buta ama nyokap, gue melihat cuaca dari jendela kamar gue yang tidak bersahabat, cuaca ini membuat gue mager. Gue memulihkan kondisi yang baru bangun ini, gue bergegas ke kamar mandi, bulu kuduk gue merinding harus menyiramkan air di kepala gue (baca: mandi). Dengan jurus andalan, gue langsung menyiramkan satu gayung air dan di teruskan shampoan dan, secepat kilat semuanya selese.

Gue ke kamar, nyari CD (celana dalam) dan baju, hujan tak kunjung berhenti, terpaksa gue di anterin tante gue pake payung, sungguh anak yang cemen. Setelah sampe deket bengkel, gue bilang `sampai sini aja` dengan alasan itu, gue sukses jalan ampe mesjid dekat sekolah sambil hujan-hujanan, gue udah mendapati calon murid yang lain, gue juga melihat teman-teman sd gue, gue melihat teman smp gue, gue juga melihat orang yang asing, untung aja gue ngga terasa asing.

Singkat cerita, kita udah di mesjid, duduk menunggu sambil gue bercerita sama teman sd gue. Acara-pun dimulai, kami menyaksikan, tiba-tiba..gue di panggil sama bapak-bapak dari calon SMA gue, dia bilang `kamu naikin gorden pembatas`, gue disuruh naikin gorden pembatas laki-laki sama perempuan, otomatis saat gue buka tuh gorden, gue dilihat sama murid cewenya, owalah gue malu abis, gue pura-pura bego aja, gue naikin satu-satu dan murid cewe semua ngakak, gue mencari apa yang salah, dan ternyata tuh gorden masih nutup, ples ples deh malunya.

kaka kelas ngumpulin kita semua (cowonya) kita di bagi 3 kelompok sama kaka kelas, gue kelompok 2 bersama anggota-anggota lainnya.
Gue di iring ke ruangan buat di ajarin materi-materi, gue milih tempat duduk yang strategis.

Guru pertama masuk, suasana terasa hening saat awal-awal, saat guru itu mukai memperkanal diri, suasana mulai cair, guru itu cerita tentang peperangan sejarah islam, lama banget pokoknya............


Guru kedua masuk, suasana lagi-lagi hening, san di cairi juga oleh perkenalan guru itu. Saat guru itu bilang `assalamualaikum`, kita menjawab dengan loyo karna puasa, guru itu bilang `saya mau dengar yang semangat, kalo perlu pecahkan kelas ini`, gue dan teman-teman tatap-tatapan menunggu aba-aba dan setelah guru itu selese ngucapin salam, kita jawab `WALAIKUM SALAM WARAHMATULLAHI WABARAKATUUUUH`, dengan sangat keras, saat guru itu mau berhentti dia nutup lagi `assalamualaikuwarahmatullahiwabarakatuh`, temen gue sendiri bilang dengan keras lagi,, semua murid ngelirik, dan dia bilang `kata pak guru sampai runtuh`, kelas ngakak lagi..

dan gue bersama-sama teman-teman gue pergi lagi ke mesjid buat sholat berjamaah, terus kita ngumpul lagi di halaman sekolah untuk mendengar arahan kaka kelas, gue mencari-cari murid cewe yang cantik, dan hampir ngga ada, gue melihat keatas ada 3 kaka kelas cewe yang cantik, salah satunya ngeliat gue, apakah gue yang diliat karna bukan cuma gue disini. huu...

0 comments:

Post a Comment

Ini kolom komen lho..