Entah kenapa gue pengen nulis ini. Gue pengen secepatnya curhat ke blog gue. Emang sih, judulnya agak kepanjangan. banget malah. Mos yang ...

Kenapa Kita Harus Bertemu Untuk Merasakan Sebuah Perpisahan Kenapa Kita Harus Bertemu Untuk Merasakan Sebuah Perpisahan

Kenapa Kita Harus Bertemu Untuk Merasakan Sebuah Perpisahan

Kenapa Kita Harus Bertemu Untuk Merasakan Sebuah Perpisahan

Entah kenapa gue pengen nulis ini. Gue pengen secepatnya curhat ke blog gue. Emang sih, judulnya agak kepanjangan. banget malah.

Mos yang gue jalani selama tiga hari, berjalan dengan lancar. Dan setelah Mos, gue udah resmi make seragam Putih Abu-abu. Gue seneng banget, gue udah masuk SMA, dapet teman baru, dan tidak lupa dapat banyak gebetan yang gak kesampaian. Ada kalanya disaat kita bertemu seseorang kita juga harus siap merelakannya, yap itu yang gue rasakan.

Tadi siang gue ngecek timeline Twitter, terus ada foto, gue liat nama yang upload, ternyata gebetan gue waktu SMP. Dia ngupload foto bersama tiga teman se-geng-nya waktu SMP. Bukan itu masalahnya.

Gue kok ngerasa ngga rela aja kita pisah. Gue ngga rela dia pacaran dengan orang lain, gue ngga rela dia berada di lingkup lingkungan yang luas, gue ngga bisa ngawasin dia lagi, gue ngga bisa mencegah dia lagi, gue ngga bisa apa-apa sekarang. Yah walaupun gue ngga pernah jadi pacar dia.

Gue sayang sama dia, sesimpel kenapa ayam bertelur. Gue ngga tau kenapa gue bisa sesayang itu sama dia, se-care itu sama dia. Kenapa ? Kenapa ?

Gue sempet bertanya ke diri sendiri: Kenapa Kita Harus Bertemu Untuk Merasakan Sebuah Perpisahan.
Sebuah pertanyaan yang akan gue tanya kedia lagi pas gue ketemu dia lagi.

Dan sekarang, gue mau mulai hisup baru. Yang pastinya tanpa dia. Gue udah berusaha menjauhkan diri dari Sosial medianya, untuk mencegah potongan flashback itu datang lagi.


Postingan ini di sponsori oleh hati yang tidak mendukung, jadi maaf kalo pendek, atau tanda baca yang salah, ada typo. Karna tulisan ini gue tulis secara lepas: Tulis langsung Publish.

24 comments:

  1. Ya, perpisahan itu pasti terjadi, bro.

    Btw, jangan baper dong, gue jadi ikutan baper takutnya :D

    ReplyDelete
  2. "Kenapa harus bertemu untuk merasakan sebuah perpisahan?" Karena Tuhan punya kehendak tersendiri sama alur hidup kita, yakin aja bro.

    Mungkin saat ini lo ngga ngerasain manfaatnya (yang ada malah sedih), but someday you'll get the answer. :-)

    ReplyDelete
  3. Udahlah lo harus bisa ngelupain dia, kan masih ada baru di SMA bro, bening-bening lagi(mungkin), kalau lo berani sikat kakak kelas juga gak apa-apa :v gue jadi ngajarin yang gak bener nih.
    Dan lo baper kaya gue bro :v sedih amat yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sikat kakak kelas ? yang seumuran aja masih syukur dapet._.

      Ngga juga sih, tapi baper banget..

      Delete
  4. haduh-haduh. move on nya diniatin gan
    karena masih sma masih banyak yang bisa ente temuin selain gebetan ente itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa juga, tapi butuh proses untuk menyayangi seseoang. :')

      Delete
  5. hem....coba ubah pandangan loe aja, semacam tetep sahabatan sama dia....
    jadi loe gak nyesek bgt kesannya...

    kenapa harus ada pertemuan kalau ada perpisahan? karena dengan perpisahan, loe bakal inget sama yang di-Atas buat senantiasa bersujud....itu pemikiran gw sih

    semangat bro :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, udah, tapi.. Ngga tau ah. Jadi males ngebahsanya..

      Hmm, betul juga sih, makasih bro..

      Delete
  6. Perpisahan, fase yg paling gua benci dari kehidupan gua di China. Gua kenalan dan punya sahabat dari manca negara, tapi sebagian besar dari mereka hanya satu-dua semester aja di Chinanya. Dan setiap kali mau berpisah, gua pasti bete.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bro, betul banget. Gue paling benci perpisahan, tapi kenapa dia satang disaat yg tidak tepat. Atau mungkin Tuhan punya rencana lain dibalik perpisahan-perpisahan ini ?

      Delete
  7. Mungkin kita senasib bro. Aku juga gitu, cuma cewek itu mantan, bukan gebetan lagi -_- masih berharap sih buat balik, tapi aku di sini dia jauh di sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bro, nyesek ?

      Ehh, itu bisa jadi masuk LDR Failed bro ? Hehe

      Delete
  8. Pacar: bukan.
    Mantan pacar: bukan.
    Merasa kehilangan: Iya.
    Ini gimana sih hahahah

    Mungkin karena kamu masih baru masuk SMP kali yak hahahah. Pukpuk aja deh, semoga dia yang nggak pernah kamu miliki itu baca tulisan ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah. :')

      Baru masuk ? Gue kenal dia tuh udah lama, terus akrabnya kelas 2 SMP, disitu gue mulai menaruh perasaan..

      Kayaknya sih, karna dulu gue paksa baca :'v

      Delete
  9. Sesuatu yang aku nggak suka, perisahan. Tapi perpisahan selalu ada, akan terus ada malah. Aku juga punya pengalaman perpisahan beberapa waktu ini.

    Tapi tenang aja, karena nanti pasti akan menemukan orang-orang yang baru. Bahkan gebetan baru yang mungkin bisa jadi pacar, eaaaaa.

    ReplyDelete
  10. sudahlah, merelakan itu memang sulit. tapi dengan hati yang ikhlas, pasti bisa. ikhlasin aja..
    gue juga pernah merasa kehilangan seseorang yang nggak ada hubungannya sama sekali. bahkan gue rasa orang itu nggak kenal sama gue... :")

    ReplyDelete
  11. Dan tulisan ini pun sangat simple. Sesimple kucing beranak.

    Wah aku ngerasain mos sma berapa tahun lalu ya? Suka sedih deh jadi berasa tua gini:( eh maaf maaf malah ikutan curhat.

    Oh jadi selama masa smp itu kamu deket sama cewek dan selalu berusaha ada di samping dia? Sayangnya kalian gak ada status apa-apa. Mungkin karena friendzone? Ya friendzone emang bikin sakit sih, terlebih saat liat dia akhirnya jadian sama orang lain. Ya aku cuma bisa berdoa semoga kamu nemuin yang lebih baik (kalo mau move on) :D

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..