Aug 24, 2015

3 Hari 2 Malam

Malam minggu kemarin gue ngga sempat ngepost. Gue ngga ngepost bukan karna gue males atau apa. Gue ngga ngepost karna gue ikut LDKS. Jadi hari ini gue akan kembali ngepost.

Beberapa hari sebelumnya, di sekolah gue lagi pembagian surat perizinan untuk LDKS. Gue dan Andika temen gue mengambil surat itu. Besok kami harus ikut LDKS Ruangan yang di laksanakan di sekolah. Hari itu gue ngga ikut karna males. Sebenarnya gue juga ngga kepingin ikut LDKS, tapi karna gue di bilang bencong yah gue ikut-ikutan aja.

Pas di sekolah gue dibilang bencong lagi karna ngga ikut pas LDKS Ruangan pertama. Pulang sekolah gue langsung makan dan minta orang tua gue nanda tanganin surat prizinan itu. Gue sekolah dengan berlari.

Sampe disekolah gue masuk kedalam ruangan dan ditanya kakak kelas,"Baru masuk ?".
"Iya kak" jawab gue.
"Nama kamu siapa ?" tanya kakak kelas itu lagi.
"Rahul, kak" jawab gue.
"Ohh, langsung duduk disini" kata kakak kelas itu.

Gue duduk di samping teman sekelas gue. Gue ternyata segugus sama dia.Tidak lama kemudian, yang akan memberikan materi masuk untuk memberikan materi. Saat penyampaian materi pertama gue masih bisa fokus untuk menangkap materi. Materi kedua masuk, gue udah bosan, gue kebelakang buat duduk nyantai bersama teman gue.
"Rahul berapa mantanmu ?" tanya teman gue, Erdin.
"Tiga, kenapa?' jawab gue kalem.
"Bagaiamana caranya nembak cewek?" tanya Erdin lagi.
"Bilang aja lo suka ama dia dan bilang lo mau jadi pacarnya" jawab gue simpel.
"Tapi.." Gue langsung motong,"Ngga ada tapi-tapian kalo lo emang cinta" kata gue mantap.
Erdin tersenyum tipis.

Erdin ini orangnya polos banget, gue juga ngga ngerti semua masalah cinta tanya-nya je gue. Gue sih sebenarnya open aja. Tapi gue juga ngga suka kalo terus-terus di tanyain.

"Rahul cara kenalan sama cewek gimana sih ?" tanya Erdin lagi.
"Kenalan aja, kayak kenalan pada umumnya" jawab gue.
"Ooohhh, oke" kata Erdin.
"Coba lo tes kenalan ama cewe itu" kata gue sambil nunjuk cewek depan gue.
"Takut ahh" kata Erdin, yang tidak cocok menggunakan kata "ahh".
"Gentle Erdin" kata gue.
"Banyak orang" jawab dia.
"Bagaimana nanti kalo nembak cewek?" tanya gue sambil mencoba meyakinkan.
"Oke" kata dia.

Erdin maju sedikit kedepan dan melihat muka cewek itu lalu bilang,"Siapa namamu?", Erdin tidak mendapat respon sama sekali. Gue menepuk jidat di barengi dengan ketawa yang tidak tertahan.
"Bego banget lo, lo nanya kayak mau bunuh orang aja" kata gue kesal.
"Terus?" tanya Erdin.
"Coba lo tes ke perempuan itu"  kata gue sambil menunjuk target selanjutnya.
"Ahh malas, nanti kayak tadi lagi" jawab Erdin.

Gue bersama temen gue Febry telah merencanakan niat busuj untuk Erdin. Gue mencoba meyakinkan Erdin kalo dia itu ganteng dan kalo dia nembak ceria bakal di terima, dia senang setengah mati.

Gue yang ngga mau rencana ini gagal memberi tahu erdin cara kenalan sama cewek. Erdin sukses bisa kenalan sama cewek itu.


Besoknya, gue manggil Cherya, cewek yang akan Erdin tembak. Erdin juga gue panggil, tapi pas, Erdin mau bicara,"Gue ngga bisa pacaran satu kelas" kata Cherya.

Gue ? biasa-biasa aja, Febry ? ngakak di belakang dengar jawaban Cherya, Erdin ? jangan ditanya lagi.

***

Hari jumat pun tiba, hari dimana gue berangkat LDKS. Setelah pulang sekolah gue tidur dengan alasan menyimpan tenaga.

Gue terbangun dari tidur dengan kaget setelah jendela gue di gedor-gedor nyokap. Ternyata gue lupa nyabut kunci kamar. Gue pun kaget ngga karuan lalu melihat jam, baru jam 12:40. Tapi nyokap bilang teman gue udah pergi. Gue kecewa berat.

Ternyata nyokap cuman ngebohongin gue karna dia kesal sama gue. Gue mandi dan bersiap.

Sampai disekolah, ternyata udah banyak yang datang. Terlihat dari muka mereka yang senang banget. Gue juga senang saat itu, karna gue baru sekali kayak gini.

Nyokap nitipin gue makanan buat dimakan disana, tapi katanya disana ngga bolah makan kayak gini.l Gue pun dengan brutal makan di angkot. Gue sedikit tertipu katanya yang ngater kita bus, ternyata angkot, gapapa lah yang penting my trip my adventure, asik.

Setelah sampai, Ketua panitia bilang,
"Kalian sudah sampai disini, Jadi hak asasi manusia kalian saya cabut kecuali makan dan hidup" kata ketua panitia.
Gue udah berpikir akan disiksa. Gue pun pasrah bersama teman yang lain.

Tempat yang kami tempati mirip banget tempat di film Hunger Games, Tempat ini dipenuhi hutan, yang intinya desa banget lah.

Setelah mempersiapkan semua, panitia menyuruh kami untuk persiapan sholat. Kita pun sholat berjamaah.

Sore menjelang malam, dan disini hawanya dingin banget. Makan malam pertama, banyak yang ngga suka karna mie nya lembek banget, setelah makan waktunya pemilihan Palu dan Bulu. Dan gugus gue menang saat itu.

Ngga tau jam berapa kita semua disuruh tidur katanya besok bangunnya cepat. Di tenda kami susah banget untuk tidur, banyak yang ketawa lah, banyak nyamuk lah, dingin lah, semua ada di sini. 

Entah jam berapa kami dibangunin untuk persiapan sholat lagi, setelah sholat kami pun senam, disini ada enaknya juga loh. Saat ada yang mau makan atau minum, kakak kelas bilang,"Satu rasa, de", yang artinya kita diajarkan untuk mengerti kebersamaan. Makannya pun harus bersama, walaupun kita udah dapat makan, kita harus nunggu semuanya kebagian baru kita bisa makan juga.

Hari yang paling ditunggu kakak kelas, yah pembasisan. Gue takut banget saat itu. Tapi mau ngga mau harus kita jalani. Kita adalah gugus 6, yang artinya kita adalah gugus terakhir. Saat persiapan masuk hutan, kita duduk menunggu yang lain. Setelah baru masuk,"TIARAAAAP" Kata wakil ketos.
Gue ngga percaya disuruh kayak gini, tapi yang lain tiarap, gue pun ikutin. sampai diposko pertama kita disuruh gigit daun dan ngga bolah lepas.

Setelah posko pertama selesai, kami ke posko dua dengan jalan jongkok, terus tiarap lagi melewati ranting, kalo ranting kena kepala, kita harus ngulang. Latihan jadi pemimpin dan Latihan Militer, beda tipis.

Terus ada yang bilang,"Semua kelas X di suruh kelapangan sama pak andy" kata salah satu panitia. Ternyata mereka menyiksa kami tanpa ada suruh pak andy. Dan yang kami gigit disuruh lepas, mereka dimarahi karna tidak tepat waktu. Mereka dijemur dan kamipun disuruh istirahat dan sholat. Ada salah satu teman gue yang bilang ke kakak kelas,"Kak, tidak bisa tidur kalo kotor baju kak", terus dia jawab,"Tuhan pasti maklumi de".

Setelah sholat kami pun beradu yel-yel bersama gugus lain. Malam terakhir adalah malam pesta api unggun dan katanya ada jurit malam. Malam itu juga ada parodi, gue pengen banget ikut tapi koordianor gue ngga ngijinin. Setelah parodi kami disuruh tidur, ngga lama kemudia tenda sebelah kami berteriak histeris, yap mereka kesurupan. Gue takut banget, sampe-sampe gue baca doa dalam hati. Kakak kelas nyuruh kita untuk tidur dan jangan melihat di semak-semak. Setelah itu, temen gue bilang kalo Muladi teman kita juga kesurupan, wahh dalan hisup gue, gue baru dengar laki-laki kesurupan, its amazing. 

Api unggun yang paling besar yang terletak ditengah-tengah kami di nyalain, tempat sholat kami dipake untuk tempat orang-orang yang kesurupan. Gue memaksa menutup mata.


Paginya setelah sholat dan senam, kami makan pagi alias sarapan, pertama makanan yang gue dapat sedikit saat semua udah kebagian, panitia gugus komsumsi membagikan makanan tambahan untuk gugus 6 karna gugus kami terus yang terakhir kebagian makanan. Makanan yang gue dapat banyak banget, gue puas. Tapi, ada juga teman gue yang minta Mie, di kasih nasi banyak banget dan disuruh habisin tanpa mie.

Setelah makan, gue diberi tahu kalo hari ini adalah hari pembalasan. Yeaah. Kakak kelas pun menerima pembalasan dari pak andy karna udah menyiksa kami,"Kalian pikir saya tidak tahu apa yang kalian lakukan dihutan" kata pak andy, dan semuanya berteriak kemenangan,"Yeaahhaa".

Mereka disuruh buka baju dan rebahan, terus diolesin tai sapi yang masih baru dan diolesin abu api unggun, ada yang disuruh guling-guling.

Waah, pengalaman yang menyenangkan banget dalam hidup gue, sebenarnya semua kejadian mau gue foto tapi sayang semua hape dikumpul di panitia.

20 comments:

  1. wahh pengalaman yang seru tuh gan,, kira kira tu dimana ya gan terjadi??

    ReplyDelete
  2. Cerita pengalaman yang seru gan :D
    lanjutkan yang lainnya :)

    ReplyDelete
  3. Keren-keren :v Pembalasan buat kakak-kakak itu greget sekali, di taburin poop sapi :v
    mampir juga yah di blog saya :) dekwidap.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. anjayyy di olesin tai sapi :v kwkwkwk gak bau apa kwkw??? WTFF!! xDD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sangat, apalagi yang masih basah.. *hoeek*

      Delete
  5. LDKS di hutan? enggg gua LDKS di tempat TNI haha tapi ga ada kotor-kotoran parah gitu sih :"(

    ReplyDelete
  6. itu yang ikut ldks anak organisasi aja atau seluruh siswa ?
    kalo di skolah gue yang jdi pesertanya anak organisasi osis,paskibra,pramuka,pmr

    ReplyDelete
  7. haha LDKS kocak nih back wkwkwk :D jangan lupa mampir diblog remaja id sebarisnote.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. Hahah..
    kocak banget...
    wkwkwkwk Nice Gan..!!

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..