Oct 3, 2015

Berakhirnya Ulangan

Huh.. Seminggu yang lalu gue baru aja ulangan. Ulangan tengah semester. Itu artinya, ulangan itu adalah ulangan pertama gue di SMA. Ulangan kemaren ngga terlalu membuat gue pusing, karna sebagian besar gue terbantu oleh sedekah teman gue (baca: Nyontek). Ulangan diisi dengan kalimat,"WOI, NOMOR 1 !" kata beberapa teman sekelas gue. Gue juga sih..

Ngga nanggung-nanggung  gue pernah nyontek sampe abis. Maksudnya jawabannya hasil nyontek semua. Rada malu juga sih, gue ngga mempergunakan kemampuan gue sendiri. Gue kemakan hasut setan. Gue ngga pede dengan nilai hasil kerja gue sendiri. Sehingga, mungkin, apapun yang nanti gue kerja ngga akan bisa gue kerjain sendiri. Butuh bantuan orang lain.

Kejadian yang paling nyesek pas ulangan adalah pas ulangan Matematika/Fisika/Kimia (Pokoknya yang make rumus) terus yang ngawas guru killer. Waduh, ngga banget. Ngga ada celah untuk nyontek. Adapun celah masih dibatasi oleh mata yang tajam guru itu, biasanya kalo udah diliat nyontek pekerjaannya langsung diambil ato di robek.

Nyesek.

Kejadian nyontek dengan bekerja sama juga gue lakukan bersama teman sebangku gue. Gue yang ngawasin sambil menghalangi pandangan pengawas untuk melihat aksi kami. Biasanya kalo bukan guru killer, kami nyonteknya terang-terangan aja. Kalo guru killer, kami akan menjadi flash man sementara. Gerakan tangan dan mata harus cepat. Kalo ngga, ulangannya ngga akan selese-selese dan bisa-bisa pekerjaannya diambil pengawas.

Huh, mungkin itu kejadian yang ngga patut di contoh. Gue akan belajar lebih giat untuk bisa mengerjakan soal sendiri. Gue optimis. Walau realitanya, apa yang gue pelajari beda dengan apa yang menjadi soal yang diujiankan, itulah biasa faktor yang membuat orang untuk malas belajar, termasuk gue.

26 comments:

  1. sama bro, gue juga baru selesai uts. nyontek mah biasa buat pelajar. meskipun gue sering vilang "lebih baik nilai jelek tapi kerja sendiri daripada bagus tapi nyontek", toh gue pernah ngelirik jawaban teman juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm. Iya. Makanya kalo ada orang bilang kayak gitu, gue cuman bisa diam~

      Delete
  2. Aku baru aja UTS, untung yang ngawasin masih guru pelajaran sendiri dan ada beberapa yang dibolehin buka buku. Guru yang kayak gini nih yang paling disukai murid-murid. Kadang nyesel kalo dapet nilai bagus tapi hasil nyontek tapi kalo dapat nilai jelek kan remidi, pusing lagi jadinya.

    Materi Kriptografi yang aku bahas di blogku juga salah satu bahan UTS ho..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak juga kalo gitu, tapi gue juga pernah kayak gitu, di suruh nyontek tapi jangan ribut. Hehe..

      Delete
  3. Hm.. tentang nyontek toh. Masalah ini emang masih krusial banget buat para pelajar. Emang, kita pasti sedih kalau dapat nilai jelek, apalagi kalau dicemooh sama teman2. Tapi percayalah, itu lebih baik dari pada dapat nilai bagus yang bukan hasil sendiri. Semisal disuruh ngerjain lagi trus kita ngk bisa apa nggak malu tuh? Mending jadi yang paling jujur daripada yang paling bagus nilainya tapi ternyata bukan nilai asli. Do your best aja, jika tak unggul di math, no problem, kamu masih bisa unggul di mapel favoritmu, kan? Do better for the next time, dude. Jangan nyontek lagi, okey? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, iya juga sih Ziah, gue akan berusaha kok mengurangi sedikit demi sedkiti kebiasaan jelek gue ini~

      Delete
  4. Gak di mana aja, gak zaman gue sekolah dulu bahkan sampe zaman skrg budaya ini terus turun temurun. Sejatinya secara logisnya cara ini gak bagus dan gak baik untuk dilakukan.

    Tapi, kadang ada waktu di mana kita mikir "Nanti kalo nilaiku buruk, pasti diejekin temen. Terus apalagi orang tuaku tau."

    Menurut gue sendiri, ini adalah urusan tuntutan aja. Kalo aja sistem belajar kita gak ngandelin nilai bagus atau enggaknya, mungkin budaya ini akan perlahan hilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, iya bang Her..

      Itu dia problemnya~

      Setuju banget, apalagi kalo ortu ngga menuntut nilai bagus~

      Delete
    2. Iya, tapi sistem kek gitu gak bisa berlaku di Indonesia. Siapa yg nilai bagus akan semakin disanjung...

      Delete
  5. kebanyakan orang kayaknya emang gitu semua ya. pa lagi anak sma yang masih sibuk sama pelajaran. jangan keterusan loh. temen nggak tanggung jawab kalau nanti ketagihan nyontek mulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya lah
      tspi rasaya, nilai itu nggak berpengaruh untuk nilai kehidupan

      Delete
  6. ternyta budaya ini tetep berlangsung hingga saat ini. ahahaha
    kalo gue dulu sering jadi sumber contekan dan sedikit nyonteknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah, pintar dong, boleh nyontek ? HEHE

      Delete
  7. haha kurang kurangin bro.
    sebenarnya saya juga bukannya tidak pernah terlibat dalam dunia contek mencontek ini. tapi sekarang saya sadar bahaya ketagihannya aja setelah kuliah. kuliah itu nggak cuman melulu soal uts dan uas aja. disana diperhatikan skill untuk mempresentasikan sesuatu, yang nantinya akan berakhir ketika sidang. so.. kurang kurangin aja broo. pahami materi dan soal aja. insyaAllah mantap jaya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bro..
      Hmm, iya, mengingat gue yang akan melewati fase itu juga. Hmm..

      Delete
  8. nyontek menurut gue sih wajar aja selama ngga ketawan pengawas wkwk

    ReplyDelete
  9. Wah... sama sih kayak gue juga waktu masih sekolah suka nyontek juga... malu sebenernya, karena gue gak percaya sama diri gue sendiri. Tapi yaah, kalo liat temen kanan kiri pada nyontek yaudah deh gue ikutan juga.. Ketahuan mah udah sering gue, sampe hafal kali gurunya. Tapi sejak kuliah gak pernah lagi sih nyontek-nyontek kecuali kepepet... hahaha sama aja yak... :D

    ReplyDelete
  10. duh gimana ya, agak miris tapi nyontek itu juga bagian dari cerita zaman gw sekolah dulu..
    tapi nilai bagus ga pernah biki seneng bro
    lo bakalan lebih bangga dapat nilai bagus hasil jerih payah sendiri
    caya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih~

      Makasih atas sarannya Andi..

      Delete
  11. Wah, gak bagus nih ceritanya tentang nyontek. Tidak patut dicontoh huehehhe

    Makanya, banyak belajar, bro, jangan nge-blog mulu :D *eh

    ReplyDelete
  12. Nyontek kayaknya gak cuma di sekolah, pas kuliah juga pasti bakal nyontek juga. Haha tapi nyonteknya pas ujian doang, jangan pas bikin skripsi, bisa di DO. Hahaha

    ReplyDelete
  13. Hahaha, masalah nyontek ini emang krusial banget dah. Sebenarnya banyak faktor yang bikin nyontek itu kontroversi.

    Ada guru yang menganggap nyontek itu adalah salah satu jalan anak-anak untuk mendapatkan nilai, jadi diperbolehkan. Ada juga guru yang mendewakan kejujuran sehingga mengharamkan nyontek.

    Dan bagi siswa, tergantung pribadi saja, mau jujur dan bangga dengan nilai sendiri, atau... nyontek?

    ReplyDelete
  14. dek syarif ini ternyata suka nyintek yah.. padahal udah tahu nyontek bikin kita keliatan nggak punya kemampuan apa-apa selain nyontek.

    gue sih saranin ajah Rip daripada lo terus-terusan nyontek mending nyonteknya sekali ajah tapi yang lengkap hahahaha

    belajar emng solusinya sih

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..