Nov 26, 2015

Catat, Catat, dan Catat

Maap dipostingan sebelumnya komentar ngga ada yang gue bales. Khusus dipostingan itu aja gue ngga akan nge-balas komen. Ngomong-ngomong, kok gue jadi jarang lagi yah ngisi curhatan gue disini. Apakah gue terlalu asik dengan dunia gue sendiri sampai-sampai lupa untuk berbagi cerita. Apakah gue juga terlalu lama untuk bangkit dari kegagalan. Entahlah. :p

Sekarang, gue akan kembali ngisi curhatan gue disini, mungkin akan lebih aktif aja ngeblog-nya. Semua cerita keseharian gue, akan gue tampung disini. Uhuuy..

Bicara soal project yang sekarang gue buat. Project web simolor.com, dan alhamdulillah sudah ada dua orang penulis yang akan mengisi konten di web itu, termasuk gue jadi tiga. Gue sebagai CEO dan Pengatur konten harus terus mengawasi perkembangan website simolor.com. Sebisa mungkin, gue akan berusaha menaikkan rating web simolor.com agar bisa bersaing dengan web-web yang udah terkenal.

***

Belakangan ini, gue jadi kebanyakan nyatet. Tangan gue terasa lumpuh, kayak udah ngga bisa meraba lagi. Mulai dari SBK, Ekonomi, Geografi, semuanya mencatat. Dan mencatatnya itu kebangetan banget. Untung aja, gue masih takut ngga naik kelas.

Kegiatan ini sudah menjadi rutinitas gue, yang maunya kalau free class gue dan teman-teman nge-rumpin, ehh malah gue harus nyatet. Gue harus bisa memanfaatkan kondisi dan waktu. Sebelum tidur gue harus nyatet, sebelum makan harus nyatet, yah sekalian aja bikin nyatet lima waktu.
Catat, Catat, dan Catat
Ayoo.. kamu bisa Rahul !

Yang tadinya tulisan gue jelek, pas gue nulis panjang-panjang malah jadi tambah jelek. Setidaknya gue punya alasan kalo ditanyain,"Kok, tulisan kamu kayak gini ?", gue akan menjawab dengan mentap,"Kan calon dokter"

Gue banyak-banyak berterima kasih kepada,

dan film Harry Potter yang menemani proses menulis gue.
Catat, Catat, dan Catat
Terima kasih semua, tanpa kalian saya bukan siapa-siapa :')

Bonus:
Efek nulis kepanjangan, tangan gue jadi stroke gini..

21 comments:

  1. Kamu masih idup kan hul?. Hul. Hul. Jawab aku.

    Nikmati aja masa itu. Ntar juga kangen kalo udah lulus. Tapi ngeselin juga sih kalo disuruh nyatet segitu banyaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih nih Hid..

      Hmm, betul, waktu masa SMP aja udah gue kangenin~

      Delete
    2. Masa di kandungan juga dikangenin gak?.

      Aku juga sering kangen masa SMA. Itu masa paling enak menurutku.

      Delete
  2. Ah gue jadi inget masa-masa sekolah yang harus nyatat banyak, sampe jari ada tanda pulpen gitu. Hahaha

    Keren ya sekarang jadi CEO Muda, sejajar nih sama bang Alitt Shitlicious, CEO nyunyu yg sekarang. Intinya mah konsisten aja.. Pasti sukses. Gue mengenal orang-orang yg sukses karena konsistensinya, pali Tahi Lalats dan Kevin Anggara contohnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, sebete-betenya kita disekolah, pasti akan merindukan masanya..

      Hmm.. CEO di project kecil-kecilan kok, gue sama mas Alitt itu masih beda level, kayak langit dan bumi. :)
      Dengan fasilitas seadanya gue akan mencoba untuk konsisten. Makasih~

      Delete
  3. nyahahaha....kapalan blm bang tangannya kebanyakan nulis? :v
    sukses deh projectnya....oya websitenya bakal diisi apa bang kontennya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah nih..
      Bakal banyak membahas tentang anak muda. Misalnya.. cek aja website-nya deh. :D

      Delete
  4. Yaelah, gue kira kenapa tadi. Kok judulnya catet-catet dan catet. Rupanya lagi dapet Tugas to.. hahaha Alasan lo gak mau bales koment di post sebelumnya kok rada aneh, ya. Tapi, yasudahlah.

    Gue juga pernah gitu, disuruh nulis satu buku man!!! Satu buku.. kebayang gak?

    Eh, endingnya itu gak boleh sibuat becandaan. Ngeri gue dengernya. STROK MAN!!! INGAT!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya, tapi lebih enak nyatet daripada ngejain tugas matematika.

      Ngga lah, ngga beneran~

      Delete
    2. Enakan Tugas matematika tau... Kalo ngerti. Kalo enggak, ya bengong bego aja. Hahahah

      Hayooo... Jangan salah ngomong lagi. Cari Joke yang gak sampe kek gitu, ya. Biar tulisannya makin bagus. Misal : Gara-gara kebanyakan nulis, gue jadi susah buat stalking foto mantan. Gak lucu, tapi mendingan. :D

      Delete
    3. Iya, itu cuma cara untuk ngeles. :D

      Sip bang Heru (y)

      Delete
    4. Ketahuan lo gak ngerti matematika. Kayak gue dong... Sama. :D

      Delete
  5. Waaahhh.... semangat!
    Semangat sampe ngabisin pulpen 1 box... :p
    Nikmatin aja masa-masa ini, masa-masa teraniaya dan terjajah dengan kewajiban catat-mencatat. Karena percayalah suatu saat nanti kamu pasti kangen..

    Sukses juga buat projectnya yaaa... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, ngga juga sih..
      Iya Fit, bener banget..

      Sip. Makasih. :)

      Delete
  6. Gue juga ada nih tugas catatan dari dosen, tapi gak gue selesaiin setelah tau kalo itu catatan gak dikumpulkan. Tapi, mencatat baik juga loh. Dengan mencatat kita jadi bisa setidaknya mengingat sedikit apa yang kita catat.

    Saran gue untuk simolor, lebih perhatiin ke konten aja dulu. Trus juga promosiin ke teman terdekat, khususnya para blogger. Ada BE yang bisa jadi tempat untuk meramaikan simolor. Semoga terus berkembang nantinya project itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, selesain lah bro. Emang baik, kecuali mencatatnya keburu waktu. :v

      Sip. Makasih masukannya bro~

      Delete
  7. amit-amit jabang bebi kalau nulis bisa sampe bikin stroke tangan gitu.
    tapi masih belom seberapa kok dibandingin nulis tangannya laporan anak kuliahan.
    nikmati aja :p

    ReplyDelete
  8. Heeeeh, ntsr stroke beneran lo ga boleh begituuuuu....tapj lo keren dah udsh punya project website dan keukeuh banget cri penulis sampe akhirnya dapet. Xmkga ke depannyz website lo bisa eksis dan mkin memberikan warna di dunia perwebsitan yaaa rul..nama lo mengingatkan gue akan kuch kuch hotahai, maap out of topic. Hahaha

    ReplyDelete
  9. keren juga, nyatet 5 waktu. makan nyatet. tidur nyatet. minum nyatet. di wc nyatet. nyontek nyatet. hahaha....

    ReplyDelete
  10. Udah lama banget gue nggak nyatet sepanjang itu. Di kampus, gue nyatetnya cuma yang penting aja, dan giliran UTS/UAS open book, gue jadinya fotocopy catetan temen. Waakaka.
    Btw, ternyata lu masih muda yak. Seumuran adek gue yang SMA. Hahaha.

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..