Dec 2, 2015

UAS #1 : Saling Berbagi

Mulai dari hari senin gue udah menjalani UAS. Ada senangnya, ada juga sedihnya. Senangnya, UAS cepet berarti libur cepet juga. Yeay. Kalo sedihnya, yah harus melatih skill-skil tambahan.

Tiga hari gue menjalani UAS di SMA. Yah, lumayan berbeda dengan pas masih SMP. Kalo di SMA kami kelas X disatu-ruangankan sama kelas XII. Pertama gue tau mau digabungin sama kakak kelas perasaan gue campur aduk, intinya sih shock. Pertama, kita bisa satu ruangan dengan kakak kelas cewek. Kedua, mana bisa kita nanya sama kakak kelas.

Pada titik itu gue cuma bisa pasrah. Pulang rumah gue istigfar, ngga tau apa yang akan terjadi dihari senin itu. Ditambah lagi Pak guru pernah nakutin kita, kalo nanya-nanya sama kakak kelas atau berisik bisa-bisa kita dipukul.

Sebenarnya gue fine-fine aja sama ulangannya. Asal, di ulangan pelajaran Matematika, Fisika, Kimia, dan yang berbau rumus ditiadakan. Gue rela ngapal, asal ngga ketemu rumus.

Hari senin kami diperintahkan untuk apel. Ada sedikit pemberitahuan. Gue kira hari sabtu kemarin, gue lolos ngga kena penokaan. Ternyata oh ternyata, hari senin itu emang hari sial gue. Gue di toka, dan otomatis sekarang gue botak (lagi).

***

Pas memasuki ruangan yang sudah ditentukan, gue mencari tempat yang strategis. Dan, pilihan gue jatuh di bangku yang bagian tengah. Ngga didepan, ngga dibelakang. Yang penting aman.

Pelajaran pertama, pengawasnya baik banget. Bangku kami ngga diacak, jadi terserah mau duduk dimana. Semua merayakan kemenangan.

Saat sudah mendapatkan lembar jawaban, terlebih dahulu gue mengisi form nama dan lain-lain. Abis itu, gue celingak-celinguk mencari target. Gue memutuskan untuk membaca soal terlebih dahulu, mungkin aja ada yang bisa gue jawab, atau bahkan soalnya dibuat gampang. Pas liat soalnya, gue berpikiran postitif aja karna soalnya normal-normal aja, mau dibilang susah ngga, mau dibilang gampang juga ngga. Salah satunya jalan yah..

Saat masih asik membaca soal, gue balik ke kiri, tepat disamping gue. Gue melihat kakak kelas dengan lihai menulis chat dihape, lalu menyebarkan jawaban. Ini gue namakan kebersaamaan.

Kami kelas X saling membantu dengan kakak kelas. Kakak kelas pernah nyuruh gue untuk liatin jawaban temannya, karna gue lebih dekat. Begitu juga dengan gue, gue pernah nyuruh kakak kelas untuk colek teman gue. Mungkin bagi kalian ini adalah hal yang negatif. Tapi, bagi gue ini adalah kebersamaan.

Ini dikarenakan. Bagian dari teman gue punya spesialis masing-masing. Ada yang jago Bahasa Inggris, ada yang jago Matematika, ada yang jago Sejarah. Kalo gue sih sukanya Bahasa Indonesia. Meski begitu, ada juga benalu yang ngga punya kemampuan apa-apa, tapi kita toleransi demi sebuah pertemanan.

Saling berbagi ini mengajarkan gue untuk tetap saling berbagi. Meski gue punya segalanya, kalo ngga berbagi, sama aja gue ngga akan punya teman. Punya kemampuan itu dibagi, bukan dipake sendiri. Biar lebih bermanfaat.

16 comments:

  1. Aku dukung hul yang beginian. Saling berbagi ya. Kita kan memiliki kemampuan yang berbeda-beda. Jadi, cucok banget kalo kamu menyadarinya. Lanjutkan hul. haha

    ReplyDelete
  2. Ebusetttttt kebersamaannya begitu banget ya. Wkwkwkwk.
    Btw, semangat UAS nya yaaaa.

    ReplyDelete
  3. berbagi dalam ujian memang membuat solid. tapi tetep aja itu ilegal...
    gue senen lalu juga uas. dapet tempat paling belakang..

    ReplyDelete
  4. Ini kenapa calon penerus bangsa malah doyan nyontek begini. "Aduh.... kan gue juga gitu dulu." Hahahaha

    Soal berbagi dalam Ujian gini, gue sebenarnya kurang setuju, tapi kadang gue juga terhipnotis dan dengan santai mulai celingak-celinguk kanan dan kiri. Alhasil ketahuan, kertasa jawaban yang sebenarnya masih kosong, malah dirobek. "Yah... ambil baru lagi." :D

    Semoga budaya ini cepet hilang, deh. Biar anak Indonesia jadi orang2 yg jujur semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga doyan-doyan amat sih. Kalo soal yang bisa gue jawab, gue jawab. Tapi, kalo ngga, yah minta bantuan sama teman. Kayak Be Want To be Millionaire gitu~

      Delete
  5. Tapi gak selamanya lo akan bisa begini Rif, ntar kalo di tempat kerja, lo harus bisa mengandalkan diri lo sendiri. Karena bukan soal nilai lagi, tapi soal attitude dan juga perkembangan kemampuan yang lo punya yang diperhatikan di tempat kerja.

    Tempat strategis dalam ujian memang berada di tengah, tapi karena gue sering telat, jadinya sering duduk di depan dosen. gak bisa nyontek deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget bro. Tapi, setidaknya gue ada usaha dikit kok. :)

      Delete
  6. Hadeeeuh... jadi tau terik baru yg digunakan siswa :-D
    Aku sbgai guru kadang kalau ketemu siswa yg nyontek langsung tak ambil pekerjaannya... #sok tegas gituu :-D

    Aduuh tp semoga yg ginian ngk istiqomah yaa dek....:-D
    Semangaat Uas dik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ketauan nih.

      Buguru yang baik, jangan kasih tau siapa-siapa yah. Plis..

      Delete
  7. Ditoka apaan sih? Pemotongan rambut gitu? Dih ngeri ya kalo dipotong sampai habis.

    Bangku ujianku gak strategis2 banget tapi lumayan buat contekkan, gak sering sih cuma beberapa kali. Kalo udah kepepet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoai, rambut gue abis.

      Rumus nilai UAS:
      Baiknya pengawas berbanding lurus dengan baiknya seorang teman dan dikali turun dengan kecepatan internet. :D

      Delete
  8. Sampai saat ini memang contek-mencontek belum sepenuhnya punah dari kegiatan belajar-mengajar di Indonesia, gue dari SD sampai kuliah juga masih ngelakuin hal yang sama. Nyontek berjamaah demi sebuah pertemanan. Kadang gue berpikir, apa dosen-dosen gue dulu juga contek-mencontek gini, yaa?? Hmmmm,,,,,

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..