Dec 6, 2015

UAS #2 : Guru Killer Dan Ikut-ikutan

Kemarin. Yah, kemarin gue baru selesai UAS. YEEAAY *Backsound*. UAS tiga hari kemarin lumayan berkesan. Kenapa gue bilang berkesan. Yah, karena teman kakak kelas yang kita akrab 1 minggu itu, belum tentu akrab lagi setelahnya. Hmm.

Hari keempat UAS, pengawasnya Pak guru yang bisa dibilang genit lah. Bahasa kasarnya; cabul. Gue ngga ngerti sama tipe guru yang ini. Kerjaannya cuman nge-grepe-grepe muridnya. Ada kesempatan langsung rangkul-rangkul. Dari segi ini, kami bisa memanfaatkan situasi. Untung sifat Pak guru ini lumayan baik, jadi bisalah di ajak kerja sama.

Setelah beberapa waktu mengawas, guru yang bisa disebut killer disekolah gue datang. Mungkin cuman liat-liat, sambil ngobrol sesama guru. Tapi, ini juga memperhambat kami. Bukan dia yang ngawas, dia yang sewot. Ada kakak kelas yang lagi ngasih jawaban ke temannya, tiba-tiba dia negur,"Ehh, apa itu?"

"Tidak pak" kata kakak kelas.

Beberapa saat dia datang lagi. Melihat keasikan Pak guru ini ngobrol, kakak kelas itu memanfaatkan situasi. Dia kembali memperlihatkan temannya jawaban. Tanpa kata, tanpa suara, Pak guru itu datang mengambil lembar jawabannya dan tukar pake yang baru. Gue aja yang liat, langsung kesal gini. Soalnya kan bukan dia yang ngawas.

Pelajaran kedua setelahnya. Tidak ada yang menyangka Tuhan telah mengirimkan kami takdir yang luar biasa. Pak guru killer itu ngawas dikelas kami,"TUHAN APA SALAH HAMBAMU ?!"

Semua langsung keluar. Tempat duduk diacak sesuai absen. Jauh dari hati yang paling dalam gue udah pasrah, apalagi mata pelajaran saat itu Fisika.

Kelas yang biasanya diiringi suara,"nomor satu apa !", "nomor dua apa!", kini telah berubah sejak negara api menyerang, kidding, maksudnya, sejak Pak guru itu yang ngawas.

Salah balik aja kertas dirobek. Salah bicara aja langsung bonyok. Tapi Pak guru itu juga ada sisi komedinya. Pernah, teman gue lagi ngipas karna kepanasan, terus Pak guru itu negur,"Jangan kipas-kipas. Begitu memang Indonesia.. panas" ada jeda sedikit,"kalo tidak mau panas, jadi doraemon saja" lalu dia lanjur,"Alat pendingin suhu badan" sambil menirukan suara doraemon. Namun, suara asli yang gahar kalo niruin suara doraemon kok jadi aneh.

Lanjut lagi, fenomena yang biasa gue temukan. Dari SD sampai SMA. Biasanya, kalau udah ada yang ngumpul satu orang, yang lain udah kayak cacing kepanasan,"Aduh, gimana nih, dia udah selesai" terus dia balik kiri-kanan guna mendapatkan jawaban yang akan membuat dia selelsai.

Kenapa orang selalu ngga tahan liat orang pertama ngumpul ?

Oke, melalui observasi gue. Orang yang ngga tahan liat orang ngumpul karna berprinsip:
Semakin banyak yang ngumpul, semakin sedikit kemungkinan bisa nyontek.

31 comments:

  1. Kalo pas UAS emang gitu, yang pertama ngumpulin pasti dikatain sombong, soalnya nggak bagi-bagi jawaban. Udah gitu bikin deg-degan, soalnya kalo udah ada yang ngumpulin satu, pasti banyak yang ikutan ngumpulin, dan tentunya pilihan untuk mencari jawaban pun semakin sedikit. Terkutuklah buat orang yang ngumpulin lembar jawab duluan.

    Dijaga guru killer itu anjay banget. Senam jantung juga, sekali noleh ke belakang bisa jadi lembar jawab yang udah lumayan banyak terisi, akan kosong kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap. Untung yang biasa kumpul emang anaknya bureng, jadi yah kita maklumin aja~

      Delete
    2. Bureng itu singkatan dari: Buru Rengking. :D

      Delete
  2. Bukan gitu, soalnya orang Indonesia sukanya ikut-ikutan doang. Ada satu yang ngumpulin lainnya heboh terus jawabannya ngawur gak tau bener atau salah. Biar bisa pulang cepet gitu.

    Itu mah guru killer sok asik dan sok nimbrung, gak ikutan ngawasin tapi kalo ada yang contekkan direbut kertasnya. Eh tapi aku ujiannya gak pake kertas sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari SD malah. Itulah film-film di Indonesia kurang bagus, kalo ada film baru bawaannya,"Nyiplak punya siapa lagi nih!"

      Delete
    2. Btw UASnya cepet banget cuma 3 hari doang, aku bisa sampai berhari-hari.

      Delete
    3. 3 Hari ? Maksudnya 3 hari adalah pada satu postingan. 3 harinya lagi di part 1. :)

      Delete
  3. ketika sekolah lain udah selesai uas, gue selesai uas masih selasa. keren kan.
    memang, sudah sejak dahulu kalau, orang lain bakal ngikut ngumpul kalau mayoritas temennya ikut ngumpul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren. Bdw, semangat yah. Badai pasti berlalu..
      Belajarnya yang rajin, kalo engga yah rajinnya yang belajar~

      Delete
  4. adikku entar lagi ujian senin nanti kayaknya

    cckck... kalau ada yg duluan ngumpul siap-siap aja as keluar langsung ditanyain sama yang lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk adikmu. SEMANGAT YAH!

      Emang harus gitu. Hukum alam masih berlaku, lho (?)

      Delete
  5. Dulu waktu SMP ada guru yang gitu juga sifatnya.

    Maklum, kan banyak anak SMP yg suka nyontek.
    Tapi ada juga guru yg gak peduli gitu entah muridnya nyontek atau bukan.
    Yang pasti, inget, nyontek itu gak baik :p

    ReplyDelete
  6. Hahhahaha...krn kalo dah ada yg ngumpulin berarti waktu dah mau selesai...disitu paniknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan mulai deh ilmu sembarang muncul. asal isi yg penting selesai apalagi kalau pilihan ganda tuh

      Delete
  7. Kayaknya ada kalimat yang kurang tepat deh gue temuin di atas. Ada kata "diacak sesuai absen". Mungkin bisa diganti.

    Ttd, Polisi Grammar #lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya, cuma lumayan ngga `sreg` aja~

      Delete
  8. Gue juga suka kangen masa sekolah dan UTSnya. Emang sih, banyak yang gitu, karena temennya pada selesai, jadi ikut-ikut aja selesai meskipun kadang isinya juga ngawur.

    Kalo guru killer emang udh ada dari zaman Albert Einstein sekolah SD. Jadi, nikmati aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ngga tau lagi mau nyontek dimana~

      Haha. Iya tuh

      Delete
    2. Nyontek mah, ada aja di mana-mana.

      Delete
  9. biasanya kalo ada yang ngumpul duluan, suka disumpah sumpahin tuh. Jawabannya engga dibagi-bagi dulu haha

    ReplyDelete
  10. Gua salah satu orang yg suka pertama ngumpulin kalo mata pelajaran hafalan dan gua lakuin itu secara sengaja, biar orang2 semua kelabakan kayak cacing kepanasan wkwkwk...daripada dipanas-panasin orang, mending kita yg panas-panasin orang =)

    ReplyDelete
  11. Dulu ak pernah dinasehatin sama kepala sekolah SMAku.. katanya ketika ada seseorang atau teman temanmu pada ngantar hasil ujian lebih awal maka kamu harus tenang dan berusaha menguasai diri karena itu adalah melatih kecerdasan ESQ. Dan sampe kuliah ak masih mempraktekan itu untuk mematangkan emosiku...


    Btwe selamat berlibur dan menunggu hasilnya yaa smga ngk ada yg remidi^^

    ReplyDelete
  12. Lagi banyak orang cerita tentang UASnya, lah gue kuliah aja jarang masuk karena dosennya keluar kota.

    Bener tuh, ada guru killer yang sok-sok marah sama murid, padahal dia lagi gak jadi pengawas di kelas itu. Biasanya sih guru kek gitu ngintip dulu lewat jendela, trus kalo ada yang nyontek, baru dia masuk.

    Alasan gue gelisah kalo udah ada yang ngumpul bukan begitu, tapi karena dia temen dekat gue. Kalo gak temen deket, gue biasa aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. guru yg suka nyari masa;lah tuh. ckckc

      Delete
  13. ngumpul maksudnya apa sih? ngumpulin kertas jawaban gitu tah rip??
    diperjelas dong binung nih eyke..

    makanya belajar rip, untuk hal sekecil itu ajah lo nyontek apalagi untuk hal besar lainnya.. *sok-sokan nyeramahin.

    ingat belajar yah, rip..

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..