Feb 3, 2016

Tentang Plagiat

Mayoritas orang selalu benci dengan plagiat, termasuk gue. Gue ngga ngerti, kenapa gue bisa benci sama orang yang mengikuti gaya gue atau orang lain, yang plagiat kan dia, bukan gue. Tapi, yah, susah juga untuk di jelaskan.

Belakangan ini gue baru ngerti rasanya di cap plagiat. Padahal, gue sudah mengikuti saran, jika karya mu tidak ingin di cap plagiat, jangan hanya mencuri satu teknik pada sebuah karya, curilah banyak-banyak teknik pada banyak karya. Gue sudah mencobanya. Gue menerapkannya pada website yang baru gue buat.

Tapi, gue ngga ngerti, kenapa gue harus di cap plagiat. Padahal, hasil design web itu adalah gabungan dari beberapa design website. Mungkin, gue memang terkesan mem-plagiati, tapi, secepatnya, gue akan mencoba membenahi. Mencoba melihat sisi kelemahan gue dalam menangkap apa yang membuat gue di cap plagiat.

Jujur, gue wajari kesalahan gue ini, karena ini projek pertama yang gue buat dengan lumayan serius. Gue akan belajar dari kesalahan gue ini.

Untuk itu, maaf sebesar-besarnya jika ada yang keberatan atas ini.

18 comments:

  1. Yah, jangan loyo gitu, Rul. Semangat ngebangun websitenya. Tampilan emang mirip, kalo kontennya beda, gimana? Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip dah, Rob. Semaksimal mungkin akan gue usahakan dan berusaha~

      Delete
  2. yaelah jangan ngedown gitu juga bro, emang yang bilang bisa buat apa? inget kalau kamu gak bisa melebihi idenya, ambil idenya terus kembangin dengan versimu sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih bro, gue bersyukur, di tengah keterpurukan gue, masih ada aja yang ngedukung. :D

      Delete
  3. Bhahahak... Ini gue kayaknya tahu nih. Yang di facebook kemaren itukan yak?

    Yaelah, gitu aja pikir dalem. Santai aja kalik. Yaa namanya masih baru-baru kan yaa gpp, yang penting fresh konten aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, sekarang malah mau me-rebranding lagi~

      Delete
  4. mending pake teknik ATM, lu bisa berkembang dari situ. itu kata dosen gue loh. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ATM itu Amati. Tiru. Modifikasi. Gitu bro.
      Ini teknik yang oke punya banget menurut gue juga.
      Semangat laaah!

      Delete
    2. Wah, baru denger, kayaknya keren nih~

      Delete
  5. siapa tuh yang memberi cap :D mau saya laporkan dia pak, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga perlu tulis namalah. Saya juga yang salah. :)

      Delete
  6. padahal design mirip mirip tipis itu udah biasa. blog dengan 2 kolom udah biasa banyak, apa itu disebut plagiat pula? hehe

    ReplyDelete
  7. Apa perlu gue laporin tuh pah. Itu termasuk perlakuan tidak menyenangkan.. hehehe

    ReplyDelete
  8. setuju tuh sama komeng diatas. Mending ATM (Amati, Tiru, Modifikasi) dengan begitu lu bakal punya style sendiri :D

    ReplyDelete
  9. Aku gak tau gimana ceritanya dibilang plagiat, apanya yang dibilang plagiat juga gak tau. Tapi dari baca komen diatas kayaknya web simolor ya?

    Ya sudahlah pokoknya tetap semangat ya!

    ReplyDelete
  10. Emang siapa deh yang bilang plagiat? Hahaha. Woles aja, sih.

    Template blog gue aja sebenernya ada yang make juga. Entah dia yang ngikutin, apa gue. Yang jelas, gue merasa duluan. Tapi gue woles aja kalaupun dia duluan. Gue nggak merasa plagiat. Emang template-nya bagus. Gue suka. Toh, konten atau tulisan gue original dari curhatan hidup gue. Header juga punya gue. Intinya, kalo lu merasa bukan plagiat, ya gak perlu sedih gitu. :))

    ReplyDelete
  11. Inspirasi datang dari mana saja. Tidak ada yang murni 100% baru dalam hal karya. Lagu pun nada punya kemiripan dengan lagu lain. Novel punya kesamaan ide meski cerita dan tokoh berbeda.

    Begitu juga karya. Alangkah baiknya mulai sekarang tulis aja Inspired by siapa gitu. Pokok ada keterangan itu bukan murni punya kamu. Jika dituntut kamu aman kok. Kan sudah dipasang kredit dia.. :D

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..