Aug 23, 2016

Diet Berantakan, Perut Kemana-mana

Belakangan ini gue baru nyadar, kalau perkembangan perut gue sudah diluar dari masuk akal. Gue merenung di cermin,"Maafkan aku perut. Maafkan..". Setelah banyak mendapat teguran, ajakan, dan sarkas, gue akhirnya mencoba untuk memulai. Waktu baru mau mulai, gue sudah menetapkan hati. Lalu berpikir sejenak, cara-cara diet itu gimana? Akhirnya gue konsultasi ke temen gue, yang juga lagi diet.

Setelah ngobrol-ngobrol, gue sudah tahu. Rencananya adalah, sewaktu pagi sehabis sarapan ke sekolah, gue ngga makan sampai sore. Sorenya baru gue makan, diselingi dengan olahraga kecil (gue biasanya main bola dihalaman rumah). Dan setelah makan sore itu, kita sudah ngga boleh lagi makan sampai sarapan pagi kembali. Setelah mendengar penjelasan itu, gue mengangguk.. dan menelan ludah.

Ngga makan dari siang sampai sore kayaknya gue masih bisa, sampai malam juga kayaknya masih bisa. Tapi, gue orangnya begadang people, jadi ada momen dimana saat seru-serunya nonton, perut malah manggil-manggil. Tapi, gue bukan tipe orang yang gampang menyerah sebelum mencoba.

Hari pertama berlalu dengan lancar, malam itu kebetulan gue tidurnya cepat. Hari berikutnya, gue begadang, tapi masih bisa nahan dengar minum air sebanyak-banyaknya. Selain bisa menahan lapar, air juga sehat, pikir gue.

Setelah menjalani hampir satu minggu, gue mulai kalap. Nyokap gue masakannya lagi enak-enaknya. Pas pulang sekolah, dari balik gorden antara ruang tamu dan ruang tv, gue melihat ada banyak piring dimeja makan yang ditutupi. Gue mencoba menghindar dengan mengganti baju. Setelah ganti baju, kepala gue seakan-akan belok ke meja makan, raga gue juga. Kaki gue jalan sendiri ke meja makan. Gue mulai menyadari satu hal: gue ngga akan bisa pisah lama dengan makanan.

Akhirnya gue buka tudung satu persatu, gue melihat nasi goreng sisa sarapan, lalu ada cumi goreng. Gue kesurupan.

Rahul baik sudah mengingatkan gue kalau gue lagi diet, tapi hasutan Rahul jahat terlalu kuat, ditambah lagi sudah ada presentase didepan mata. Gue akhirnya memutuskan untuk mengambil piring. Lanjut ketika sore tiba, gue kembali makan, masih dengan menu yang tadi siang. Gue sudah banyak-banyak istigfar saat itu.

Malamnya gue sambung lagi pakai kue Barongko, kue pisang yang dikukus. Gue kalap, tapi apa daya, hasutan makanan terlalu kuat untuk gue lawan. Gue menyerah, dengan sendok-demi-sendok yang berlalu dimulut sampai perut gue, gue mencoba untuk memaafkan diri sendiri.

13 comments:

  1. terlalu banyak godaan emang buat orang yang mau diet, atau karena niat dietnya aja yang kurang kuat.. hehehe
    saya juga sama kayak kamu.. :D
    setiap saya bilang saya mau diet, saya ngerasa kalau Ibu saya masaknya enak banget.. padahal juga masaknya tempe penyet.. hehehe

    ReplyDelete
  2. Orang diet itu harus punya mental yg tangguh dan tahan banting, karena godaan selalu mengintai dimana saja.

    Aku juga sering bilang mau diet tapi ujung-ujungnya makan+nambah, idup susah amat ya kalau udah gitu :'(

    ReplyDelete
  3. Gua udah tekad mau diet dari tahun 2008, tapi sampe sekarang gagal terussss. Yg ada makin sini makin gendut, grrrrrrr. Tiap mikirin ini, gua jadi stress sendiri jadinya huuuhuuuuhuuuuu T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh tekadnya kejauhan. Mudah2an orang seperti kita diberi kemudahan~

      Delete
  4. Kebanyakan nonton seleb ya, Hul? Hahahaha. Udahlah, namanya masih hidup mah dinikmati aja. Ada makanan enak, santap. Btw, cara dietnya persis kayak yang gue lakukan setiap hari. Nyedihin, lho, begitu. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu untuk orang kurus, kalau gue? :(

      Kadang2 nyiksa diri malam2.

      Delete
  5. wah cowok tenryata juga aware sama berat badan..harusnya biar meyakinkan kalo perut lu udah di luar nalar mah harusnya difoto Rahuul...duh, manggil nama lo gue jadi pingin joged India. hahahaha..tapi ya namanya emang hasutan nikmat duniawi itu jauh lebih kuat dari niat baik ya...semoga ke depannya lo bisa nahan diri demi perut yang lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga juga sih, ini memang karena ngga sengaja liat perut di kaca..

      Doanya gitu banget, yah. :(

      Delete
  6. gue nggak nyangka lo gendut hul, dan ternyata lo ngejalanin yang namanya diet juga hahaha dan gagal hahah

    mending lo puasa ajah sennin kamis atau puasa nabi daud berkahnya ada lo juga bisa langsing kembal haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm..

      Bisa juga sih, tapi Senin kayaknya susah apalagi paginya upacara~

      Delete

Ini kolom komen lho..