Beberapa minggu yang lalu, teman gue ngajak gue nge-gym. Gue mengiyakan, tapi akhirnya gue ngga jadi pergi karena waktu itu gue udah mandi. ...

Balada Nge-gym Balada Nge-gym

Balada Nge-gym

Balada Nge-gym

Beberapa minggu yang lalu, teman gue ngajak gue nge-gym. Gue mengiyakan, tapi akhirnya gue ngga jadi pergi karena waktu itu gue udah mandi. Di sekolah, dia ngajak gue lagi, gue mengiyakan. Teman gue yang lain, Sanyo, ngajak gue juga, gue mengiyakan, juga. Karena waktu itu, yang paling dekat waktunya adalah Sanyo, jadi gue pergi bareng dia dulu.

Hari itupun tiba. Setelah pulang sekolah jam 4 sore, gue ganti pakaian sambil nunggu motor. Gue duduk di deker bareng teman. Seiring waktu berjalan, motor belum juga datang. Gue mulai cemas sudah mengiyakan lalu tidak menepati janji. Gue pun ke kamar buat nge-cas hape, setelah beberapa menit, gue keluar. Di ruang keluarga, gue ngeliat Bapak gue, dia udah pulang. Gue ngintip motor, ternyata emang udah ada. Gue ganti pakaian, lalu pake sepatu. Sembari memakai sepatu, gue ngintip jam, eh udah mau jam 6. Gue ngaret sejam.

Untuk seorang laki-laki, ngaret dalam kehidupan kayaknya ngga perlu deh. Ngaret untuk apa coba? Dandan aja ngga, pake beha juga ngga, kita cuma pake kaos walaupun ngga ganti celana dalam juga bisa langsung jalan. (Yang terakhir ekstrem sih)

Gue lalu keluar, baru mau ngambil kunci motor, gue di salip sama Tante gue yang mau pergi beli gas. Gue kembali duduk, sesekali menengok jam. 10 menit, akhirnya motor datang. Belum kunci motor di cabut gue udah naik dan mempersilahkan Tante gue mengambil gas itu. 

Gue lalu jalan. Beberapa masjid sudah berbunyi menandakan adzan magrib akan segera berkumandang. Gue yang lagi di motor terus menarik pedal gas dengan penuh dosa karena ngga shalat magrib.

Di dekat tempat Gym yang teman gue bilang, gue mulai mencari. Gue mencari sampai memutari tempat yang di sebut dua kali karena belum menemukan Gym itu. Gue berjalan pelan, sangat pelan sampai-sampai mobil pick up di belakang gue nge-bunyiin klaksonnya untuk nyuruh gue cepetan. Gue berjalan agak cepat, lalu di ujung jalan, poster besar bertuliskan "Eldy Gym" terpampang jumawa.

Setelah melihat itu, gue langsung ke rumah teman gue untuk jemput. Rumah dia dengan tempat Gym ngga jauh, cuman beberapa menit pake motor. Jadi, gue jemput aja dia, soalnya gue baru pertama kali masuk Gym dan ngga mau malu.

Pas nyampe, gue tanya orang rumahnya, dia panggil anak kecil untuk manggilin. Gue akhirnya nunggu karena teman gue itu katanya lagi mandi. Beberapa menit, gue berdiri di luar, karena emang ngga ada kursi diluar situ. Gue melihat baju-baju yang diperjual-belikan disitu. Eh, bdw, ini tempatnya semacam tempat penjualan gitu. Tapi di pinggir jalan. Jadi sembari menunggu, gue melihat baju-baju, baju laki-laki. Cuma memastikan isi pikiran kalian ngga lari kemana-mana.

Penjual baju yang ada di depan gue melirik gue dengan tatapan: "Mau maling lo yah?". Padahal, gue cuman mau lihat, kalo bisa bawa pulang satu.

Gue melihat dari dalam, belum ada tanda-tanda teman gue keluar. Sampai akhirnya, setelah gue hanya melihat kendaraan lalu lalang, teman gue keluar. Lalu melihat gue seakan-akan kita tidak ada janji. Lalu gue memberi kode untuk mengingatkan dia. Dia ingat, lalu menyuruh gue nunggu. Ngga cewek, ngga cowok, sama aja.

Setelah beberapa menit, dia keluar menenteng sepatu. Gue yang udah pake sepatu hanya bisa cengo. Apakah di tempat Gym kita ngga boleh masuk menggunakan sepatu pas masuk? Apakah harus terlebih dahulu memakai sendal? Pertanyaan-pertanyaan ngga jelas berputar di kepala gue. Gue takut malu pas pertama nge-gym.

Di tempat Gym, dari luar gue melihat, lumayan banyak yang ngga pake sepatu. Kemungkinan untuk malu berkurang. Di tempat itu gue mulai melihat orang-orang yang berada disana. Gue mengikuti teman gue itu. Kita main per hari waktu itu. Setelah membayar masuk, kita ke dalam. Gue yang antusias langsung mengambil barbel dan mengangkat-ngangkat. Teman gue keluar dengan sepatunya, dia memulai dari barbell, dia memulai dengan teknik santai yang gue tau itu pemanasan. Gue ikutin.

Dari pertama sampai terakhir, gue cuma bisa ngikutin orang. Kalo misalnya gue ngga tau alat itu berfungsi kayak gimana, gue tunggu orang dulu. Gue liat dia main gimana, lalu gue pertimbangkan dengan kekuatan gue, lalu gue coba. Wih, gue berasa anak Gym banget.

Dua jam di tempat itu, gue mulai sangat ngga konsen. Gue capek ples kurang tidur. Gue akhirnya membujuk teman gue untuk pulang, walau rencananya dia bilang mau nge-gym sampe dia kuat, gue iyain. Gue kayaknya harus tahu dulu kekuatan orang baru mengiyakan.
 

16 comments:

  1. Itu pertama kali ngegym gak ada yang dampingin rul? hahah kalo salah gerakan bisa keram otot tuh. apalagi kalo gak pemanasan dulu. gue belum pernah ke Gym sih, takut diusir nanti dibilangnya disini bukan tempat main anak-anak. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga, soalnya udah ada teman yg udah sering nge-gym yg dampingin.

      Hhehe, ngga gitu sih~

      Delete
  2. Dulu gue pernah Ngegym.
    gue juga masih bayarnya perhari, ga mau langsung paket perbulan karna gue mau coba-coba dulu.
    Awal-awal ngegym gu semangat gila.
    Ada kali sebulan mah.
    tapi abis itu gue ga pernah ngegym lagi karna buat apa,
    gue kalo di tempat Gym juga cepet bosenan, ujung-ujungnya malah senderan di pinggir etalase yang banyak majalah macem 'mens healt' gitu.
    jadi waktu gue di Gym cuma abis buat baca majalah.

    Kayaknya gue harus bikin cerita ngegym juga nih di Blog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an aku ngga gitu sih. Demi Indonesia yg lebih seksi, eh kurus deng.

      Bikin atuh, biar ngga sendiri..

      Delete
  3. Gue gapernah ngegym. Btw~ ekekekek

    Tapi kalo cm olahraga atletik doang sih paling nggak sebulan bisa bbrp kali. Wkwkwk. Gue ga rajin olahraga. Tapi setau gue kalo ngegym gitu bukannya ada instrukturnya juga ya?

    Dan sadar kekuatan sendiri sih. Wkwkwkk. Mangats.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarang juga sih lihat cewek nge-gym, apalagi jilbab.

      Ada dong, tapi kan bukan kita doang yg mau di bantu.

      Iya itu juga..

      Delete
  4. Gue sering disuruh ngegym sama temen-temen gue, btw badan gue kurus banget karena turunan dari bokap, trus gue nyeletuk aja "ngapain nge-gym, gaada dagingnya buat dibentuk". Lagian gue juga bukan orang yg bisa angkat2 beban yg berat2 sih. Oh iya, kayaknya lo mau ngegym aja ribet banget ya hahaha

    ReplyDelete
  5. ngegym ak sih ya biasa biasa aja sama temen dan sahabat, tapi kejadian lucu sempet keinget itu pas temen ak sendiri liat cewe cakep sampe nabrak pintunya whwhwh

    ReplyDelete
  6. HMMM, mungkin alesan yang bikin ngga betah lama2 di gym adalah... kurang motivasi (?) soalnya diajak temen iya-iya aja, Hul. Hahahaha. Tapi gpp sih, ini permulaan untuk gaya hidup sehat ya! Semangatttt.

    Eh. Tapi masih ada sesi gym selanjutnya ngga? Apa itu yg pertama dan terakhir? Hehehe.

    Hul, besok2 diseriusin, nyoba Celebrity Fitness :pp

    ReplyDelete
  7. Mau ngegym perjuangan nya panjang juga ya hahaha

    ReplyDelete
  8. Ternyata perjalanan mu itu sangat lah panjang dan melelah kan..bdw kapan kapan kita nge gym bareng yah!!!! Gw mau tau gimana rasa nya jdi org kuat ky lu.. Heheheh

    ReplyDelete
  9. Eh... Cerita lu dan kehidupan gw kok hampir sama... Gw jga pernah tuh ngajak tmn prg ngegym, eh malah dianya udah mandi, ngga jdi deh ngegym bareng dia... Tiba2 hati gw berkata "apa salah nya sih madi dua kali" tpi biarlah lain kali aja...

    Mudah mudahan tmn gw yg gw ceritain itu ngga ngelihat comen ini amiinnn๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..