Seminggu ini, bahkan dua minggu adalah waktu yang bisa dikatakan minggu tenang. Tepatnya adalah sibuknya para guru untuk tugas masing-masing...

Minggu Tenang yang Langka Minggu Tenang yang Langka

Minggu Tenang yang Langka

Minggu Tenang yang Langka

Seminggu ini, bahkan dua minggu adalah waktu yang bisa dikatakan minggu tenang. Tepatnya adalah sibuknya para guru untuk tugas masing-masing. Ada yang menyelesaikan pelatihan, ada yang punya tugas yang harus diutamakan, ada juga yang ikut-ikutan ngga masuk. Dengan itulah, dua minggu ini, beberapa pelajaran tidak masuk karena alasan diatas.

(Sekuel cerita selanjutnya: 13th For My School, I', Part of It dan Menjerit Karena Seorang Nenek)

Siswa-siswa memanfaatkan waktu dengan cara yang berbeda-beda. Ada yang mengerjakan tugas. Ada yang nongkrong. Ada juga yang kayak gue, ngerjain tugas dulu, baru nongkrong. Setidaknya, walau gue ngga rajin-rajin banget, gue masih ngerjain tugas.

Sistem full day yang di berlakukan telah memaksa siswa untuk bisa memanejemen waktu sebaik mungkin. Dalam sudut pandang gue, gue serasa harus memanejemen waktu dengan tidak masuk akal.

Dari jam 06:00 pagi sampai jam 03:45 sore, gue disekolah. Pulangnya, istirahat, paling nulis dikit-dikit atau tidur. Sebelum atau sesudah maghrib, gue biasanya mandi. Kenapa biasanya, karena biasanya juga ngga. Setelah mandi, dari jam 06:00 malam adalah waktu mengerjakan tugas, kalo ada. Jika ada PR, biasanya selesai kisaran waktu satu-dua jam. Jadi, jam 08:00 malam, itu adalah waktu nonton film. Kalo ngga ada PR, biasanya main sama adik, diselingi makan, atau dengar lagu. Sampai jam 10:00, adalah waktu untuk nulis. Biasanya nulis blog, sekarang, sembari menulis blog, lagi nyicil untuk nulis sesuatu. Jam 11:30, gue sempatin waktu untuk baca buku. Paling beberapa halaman. Lalu, kisaran jam 12:**, gue tidur, untuk kembali beraktivitas di pagi hari.

Kira-kira, itulah gambaran kasar keseharian gue, dari hari Senin sampai Jumat. Kalo hari libur, gue bisa bebas. Jadi, gue cuma memakai sistem ini untuk di hari sekolah.

Dampak sistem full day ini, sudah menurun karena terbiasa. Dulunya, pulang-pulang, langsung tepar, bangun jam 8 malam. Badan sakit-sakit. Bingung mau mulai dari mana kegiatan yang biasa gue jalani sebelum full day. Seiring waktu berjalan, gue mulai menyusun agenda harian baru. Gue melihat waktu kosong gue, dengan memakai celah yang ada, gue bisa melakukan aktivitas gue dengan sarapnya.

Kembali ke minggu-minggu tenang. Jadi, di minggu yang berbahagia ini, dimana siswa merasa tenang, karena beberapa pelajaran tidak masuk. Tidak di jejelin semua pelajaran. Tidak di beri tugas yang sebenarnya sudah harus dihapuskan. Kami biasanya mengisi waktu kosong dengan bermain game. Game berbasis android, bernama Ludo. Game yang ada di papan monopoli, tapi versi digital. Bermain dengan empat orang. Lalu berusaha secepat mungkin untuk masuk ke benteng masing-masing menggunakan strategi dan keberuntungan agar tidak di tendang lawan.

Beberapa yang lain bermain Mobile Legends, game yang gue ngga ngerti. Game Mobile Legends adalah game yang paling gue ngga ngerti dimana letak serunya. Gue telah melihat sekeliling gue bermain game ini, bermain beregu layaknya di warnet, tapi gue masih tidak bisa menemukan di mana letak serunya. Beberapa teman gue menyarankan untuk men-download game-nya, tapi gue masih ngga mau, karena ngga ada yang buat gue tertarik untuk men-download. Beberapa orang mungkin akan bilang, norak nih anak. Yah, itulah gue, diantara teman-teman gue yang bermain Mobile Legends dengan ajakan agar gue bermain, gue tetap berpegang teguh dengan idealisme yang gue pegang.


Di beberapa teman, gue mulai di kenal dengan basic foto, edit, dan segala macam berbentuk digital. Gue mulai di beri tugas dadakan atas apa yang gue tahu ini. Dulunya, gue senang. Lama-lama eneg juga, dikit-dikit ada tugas, dikit-dikit ada tugas. Tapi, beberapa tugas yang gue jalani, ada beberapa yang gue seru. Contohnya.

Tepatnya malam Kamis, tanggal 6 September. Teman gue Bagus, (kalo ada yang belum tahu, ini ceritanya: 3 Hari Jadi Arkeolog) ngajak gue untuk jadi fotografer untuk guru gue. Sebenarnya, guru itu bisa minta langsung ke gue. Tapi, karena gue jarang ketemu dia, dan Bagus dengan kampretnya ngajak-ngajak gue, jadilah gue menjadi fotografer semalam.

Rabu sore, gue udah DM, bilang gue ngga bisa. Karena dia ngga buka hape, mungkin, dia kerumah gue. Karena ngga enak, dia udah datang, gue ganti baju untuk pergi. Acaranya adalah 25 tahun perkawinan. Karena guru gue ini agama Kristen, jadi acaranya kayak lagi di gereja gitu. Kami sampai, orang-orang udah nyanyi. Kami telat.

Gue buka tas, ambil kamera. Begitu juga dengan Bagus. Kami berjalan lewat samping menuju belakang. Dan mulai memotret apa yang gue bisa gue jepret. Teman gue Bagus, karena dia bikin video, dia pake stabilizer. Gue mondar-mandir nyari angle yang bagus. Guru gue menghampiri,"Foto juga dari depan. Ngga apa-apa."

Kami bergerak menuju bagian depan. Teman dari sekolah gue yang non muslin, ditugaskan juga untuk nyanyi. Lagu-lagu yang dibawakan lagu rohani. Dan bukan cuma teman gue, Ibu-ibu juga nyanyi. Acaranya cukup bagus. Karena guru gue, guru musik, dia buat lagu. Lalu nyanyi bareng anaknya yang SD.

Setelah semua selesai, kami di persilahkan makan. Awalnya, gue cuma ngambil es buah bareng bagus. Es buahnya enak. Gue nambah dua kali, sebelum makan besar. Lalu, teman gue, yang jadi regu nyanyi gitu, dia mau makan dan ngajak kita. Oke, kesempatan tidak datang dua kali.

Kami makan bareng-bareng, setelah habis, obrolan lalu terjadi.

"Itu daging yang pake kuah, itu daging apa" tanya Bagus.

"Yang mana?" tanya Ineng, balik.

"Yang di ujung."

"Oh, yang sa makan." celetuk gue.

"Hah?" Bagus kaget.

Karena kaget, gue merasa ada yang ngga beres. Gue baru ingat, kalo ada beberapa yang ngga boleh kita makan. Lalu Ineng menjawab.

"Ndak ada daging babi. Daging kerbau itu."

Bagus mendengus oh, dan gue masih tidak tenang.

Gue melihat-lihat, lalu gue sadar, makanan yang ada adalah makanan catering, gue pun merasa tenang. Dan kembali ngobrol dengan topik yang lain.

Oh, ya, kemarin, tepatnya tanggal 9 September, sekolah gue ulang tahun. Acaranya cukup meriah. Ngga kalah dengan tahun-tahun sebelumnya. Apalagi, tahun ini acaranya bareng dengan Loop. Gue mau cerita, tapi di satu postingan lain. Gue cuma mau cerita sesuatu.

Kan, ceritanya gue jadi panitia dokumentasi. Dari jalan santai gue foto-foto. Sampai di sekoah gue masih sibuk, tapi buat video gue pribadi. Lalu, gue ke kelas, ada es buah, gue minum. Karena belum punya foto apa-apa, gue minta teman untuk fotoin, itung-itung kenangan lah. Setelah foto, gue edit dikit terus upload ke IG.

Tau-tau, pas buka Line Today, nemu ini.


 Cuma mau bilang, ini hoax yah teman-teman. :")

Minggu tenang yang gue rasakan ini sangat berharga. Mengingat tidak selamanya akan terus begini. Pelajaran akan kembali aktif. Guru akan kembali mengajar. Dan semuanya akan kembali ke semula. Belajar dari pagi hingga sore. Di jejelin semua mata pelajaran yang tidak mungkin kita pakai semua.
Jadi yah, gue akan menikmati masa-masa SMA ini. Masa ngerjain tugas. Masa dimana kita lari-lari demi sebuah nilai diatas sebuah kertas. Masa dimana kita berleha-leha karena guru ngga masuk. Masa-masa minggu tenang ini. Gue akan menikmati semuanya, untuk dikenang di kemudian hari.

23 comments:

  1. Rahul udah jadi paling tua di sekolahan. Udah ada anak kelas 10 yang cium tangan?

    ReplyDelete
  2. Nyarissss saja ngerasain daging babi ya hu :D. Saya punya coach orang china, hobi masak, klo lg latihan panahan suka bawa bekel. Pernah nyaris saya cicip, untung dia ngasih tau itu pake daging babi :D.

    Selamat menikmati setiap episode kehidupan ya. Mmg bener sih, nanti ga bs lg loh kyk gitu. Life must go on... jomblo pun ga akan singke terus (kecuali takdir Tuhan yg bicara). Sering2 nulis gini, kyk diari.. nanti jadi kenangan yg berharga pas dibaca sekian tahun ke depan :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya kita semua punya sikap toleransi antar umat beragama.

      Yap, hidup ga dua kali. Eh, iya, sih, maunya gitu~

      Delete
    2. Akhirnya bisa BW lagi. Hahaha maapin telat banget ya. Iya, toleransi perlu banget, secara kita di Indonesia sangat beragam mulai dari suku sampe agama.
      Semoga bisa terus semangat dgn diarinya, klo pun ngga, ya gpp. Kadang2 dalam perjalanan gaya dan tipe tulisan kita bisa aja berubah. Yang penting tetap semangat nge blog 😊

      Delete
  3. Ga cuma murid yang butuh minggu tenang, kita guru-guru juga butuh sebenernya. Selaen ngajar jadi guru tuh di luar jam pelajaran masih disibukkan dengan nyiapin pelajaran dan juga ngeberesin dokumen-dokumen administrasi >_<

    ReplyDelete
  4. Merasa bersyukur, saya sudah selesai melaksanakan kewajiban sekolah S3, SD, SMP, SMA. Kalau ngeliat jaman sekarang, beuh sekolah sampai kayak gitu yak.. full day! Sisi positifnya anak belajar untuk manajemen waktu, tapi sisi negatifnya, kayak anak SD nih yang dunia mainnya masih berperan, jadi berkurang, kasihan juga.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo anak SD kayaknya belum fullday. Ngga tau juga deh. Ngeri juga kalo emang beneran~

      Delete
    2. Kemarin ada tante sempet cerita, kalau tetangganya yang punya anak SD diikutkan sekolah full day. Tapi akhirnya mengundurkan diri soalnya kasihan liat si anak pulang sore terus, sampe rumah kecapean

      Delete
  5. HAI RAHUL!!

    Iya, gue juga pake sistem sekolah full day school. kalau lo muridnya gue gurunya...muridnya aja capek apalagi gurunya iya khan? Hahaha tapi emang begitu sudah terbiasa ya udah, badan udah menyesuaikan sendiri dan nggak secapek pas pertama kali masuk mengajar.

    Dan itu yang terakhir bikin ngakak maksimal. Gue juga baru tau wujud asli lo kayak begitu, hahaha...

    Ngomong2 baby driver seruuuu banget emang, mana ganteng lagi. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, tapi kita rindu tidur siang. :(

      Itu emang hoax sih mba. Jangan percaya~

      Delete
    2. Lah situ rindu siang, aplagi kiteee...hahahaha anak dewasa kan butuh lebih banyak tidur karena lebih banyak aktivitas dan lebih banyak pikiran :D

      Delete
  6. Aih dulu pas jaman sekolah aku juga pake sistem fullday school.
    ga cuma dari pagi sampe ashar tapi sampe isya malahan, emang gila tuh sekolah !
    alhasil kalo guru-guru lagi pada repot ya tugas gue ngegambar aja gitu, atau main bole belek di pinggir lapangan.

    btw, ko anjay banget sih tulisan akhirnya ada berita hoax gitu ,,.
    wakakak ngakak parah !

    ReplyDelete
  7. alhamdulillah dlu g ngerasain full day smpe sore bgt,paling bantet y jam 4/set.5an, ya ada seneng sedihnya pasti.dinikmati gan buat nambah cerita haha :v

    mampir ke blog ane gan


    allaboutnaufal.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. Haaa masih sekolah ya? Enak deh.. Sekolah emang selalu enak, tugasnya aja yg ngga.

    Btw, cicip aja padahal. Temen gue pernah bilang, katanya makanan kalo enak artinya halal. Hahaha (sesat bgt gue, jgn didengerin)

    ReplyDelete
  9. full day banyak yg protes dik
    tapi yah gimana lagi
    semangka2

    ReplyDelete
  10. Waah sekolahnya udah nerapin full day ya, pasti capek banget yaakk tapi kalau udah kebiasaan waktu seharian di skol gak bakal jadi beban. Heh yang penting semangat saja sekolahnya.

    Ups, kalau datang ke acara yang non muslim emang kita wajib was was kalau dipersilakan makan. Khawatirnya ya ituuu.... jangan sampai kita makan makanan yang diharamkan dalam agama kita. Jd lain kali harus lebih waspada lagi yaa :)

    ReplyDelete
  11. Sungguh minggu tenang yang random. Sama sih, gue juga nggak main mobile legend. Bukannya cuma nggak ngerti serunya dimana, tapi... belum pernah nyoba, jadi seru atau enggak ya bodo amat. Ngapain peduli amat sama game yang gue nggak mainin..

    ReplyDelete
  12. skrg sekolah yg dari pagi sampai jam tiga itu, namanya full day school ya? apa kabar gue, yg tinggalnya di pesantren, 24/7. setiap hari, ada aja ada unsur pendidikannya.

    cobain dulu deh main em el. seru asli. gue dulunya juga ga paham, pas nyoba, eh ketagihan.
    wah, berarti lu udah jago nih ya motret''nya. gue masih belom nih, pngen bisa juga. yah, senggaknya pas ada acara, gue disuruh buat mendokumentasikan acara tersebut.

    ReplyDelete
  13. Jadi inget dulu pas SMA, minggu tenang itu ibarat surga. Ahahaha
    Mungkin gini ya serunya beda kultur dan agama. Saya pernah diajak teman beragama Kristen ke rumahnya dan suruh makan juga. waktu itu nasi goreng kalau gak salah. Saya lahap aja makan tanpa pikir panjang karena emang udah lapar. Hahaha pas pulang baru kepikiran kemungkinan ada daging babinya, jadi degdegser gimana gitu perasaan. Tapi da mungkin gak, dan mungkin hanya perasaan aja, soalnya kebanyakan kristen di kotaku emang gak terlalu sering konsumsi babi

    ReplyDelete
  14. Minggu tenang itu emang paling asik dan bahagia. Haha
    Tapi jangan sampe gitu2 aja menikmati Minggu emang, tentunya harus ada nilai positif.
    Hehe

    Btw, lo belum tau serunya maen Mobile legenda tapi gak pernah mau download? Nah inilah kesalahannya. Download dan mainkan dulu, baru lo boleh komen seru dan tidak seru. Wkwkwk *Terkhusus buat Lo yg emang gamers ya. 😀😀

    ReplyDelete
  15. Sekarang aja nih, ada sistem sekolah fullday. Zamanku dulu, ya jam 11.30 udah pulang, kalo SD.

    Jadi, aku sendiri sekarang suka mikir, ngapain aja ya, selama itu di sekolah. :D

    Meskipun minggu tenang, jangan terlalu tenang. Nanti lupa materi sekolahnya. :D

    Eh, yang hampir kemakan daging babi itu nyesek, ya. XD RUpanya daging kerbau.

    ReplyDelete

Ini kolom komen lho..