Beberapa hari yang lalu gue baru aja sakit. Semua badan gue sakit, mulai dari kepala, leher, punggu, pinggang, perut, pergelangan dll.. Sa...

Postingan Setelah Sembuh Postingan Setelah Sembuh

Postingan Setelah Sembuh

Postingan Setelah Sembuh

Beberapa hari yang lalu gue baru aja sakit. Semua badan gue sakit, mulai dari kepala, leher, punggu, pinggang, perut, pergelangan dll..

Sahabat gue juga udah lebih dulu sakit dan sakitnya postiv DBD, gejala yang di rasakan sahabat gue sama dengan gue, malam minggu (baca: angker) setelah nyokap menjenguk sahabat gue, gue dan nyokap langsung pergi ke Maxima untuk periksa lab, namun sialnya saat gue udah sampe alatnya udah di matiin. Oke gue dan nyokap pulang dengan ngga bawa hasil.
Malamnya gue sempat ngigo dan lapar, untung bokap dengan jiwa superhero keluar dan pergi beliin gue makan. Thanks dad..


Hari esoknya badan gue udah agak mendingan, namun masih terasa berat di bagian kepala dan leher, jadi rencana untuk pergi periksa lab di batalkan, gue senang karna tidak terjadi apa-apa dengan gue.
Malamnya gue menggigil hebat, nyokap hanya nyuruh gue minum obat dan istirahat. Gue juga menulis surat izin buat besok agar ngga di kasih alpa, entah kenapa surat izin hanya di peruntuhkan untuk keadaan sakit(?)

Postingan Setelah Sembuh
Lagi berbaring ngga sekolah
Besoknya gue mendingan lagi, namun sorenya gue kembali menggigil. Pulang dari rumah keluarga. nyokap langsung membawa gue periksa lab, terus pulangnya kita harus siap-siap dokter buat nge-cek hasil periksa lab tadi.

Nyokap dan gue duduk di tempat antrian bagian luar setelah mencatatkan nama gue, nyokap duduk dan dia ngajak ngobrol orang disebelah, dan tidak lama kemudian, nyokap udah akrab. Udah ciri khas nyokap, kalo ada kepentingan lama kayak begini nyokap pasti nyari teman ngobrol. Kayaknya biar ngga Bete.

Urutan kami jauh, sedangkan teman nyokap ngobrol urutan Pertama. kami masih menunggu dokter itu datang, gue melihat ke jalanan ada bakso, nyokap nawarin, karna perut udah bilang iya. gue mengiyakan tawaran nyokap. Gue makan dengan brutal dan perut gue dengan brutal juga mencerna seisi bakso itu.

Lama menunggu akhirnya dokter masuk, dan satu-satu nama di panggil, gue dan nyokap masih menunggu, sedangkan teman nyokap udah masuk. Lama nunggu ? lama banget. Gue bosen.
hamipr 4 jam nunggu...
Dengan kesabaran tingkat tinggi nama gue juga akhirnya di panggil, dokter nanya-nanya ke gue:
Dokter: yang sakit apa?
Gue: kepala, leher, pungggung, pinggang, perut, dan pergelangan dok.
Nyokap: iya dok (jelas nyokap)
Dokter: poh, menggigil ?
Gue: iya dok.
Dokter: Sakit kepala ?
Gue: iya dok.
Dokter: baring disana (sambil  nunjuk ranjang)

gue berbaring dan di periksa, sesekali di suruh bernapas. habis itu mulut gue di periksa, dan di buka pake apalah itu yang penting pahit. Kampret!
Dokter nulis resep obat dan nyokap gue nyuruh dokter juga buat nulis surat keterangan biar gue bisa istirahat.
Gue pulang dan nyokap nanya `kamu ngga lapar?` padahal dia yang lapar.
gue jawab `iya`, gue merekomendasikan warung yang dekat dari sini. akhirnya gue dan nyokap makan. Setelah makan nyokap suruh gue nelpon taksi

Gue: halo pak, satu unit di apotek kemaraya farma
taksi: di tungguuuuu (dengan nada kemayu)
setelah beberapa lama nunggu, nyokap salah manggil taksi, taksi yang di panggil bukan taksi yang gue telpon, saat udah naik, taksi yang gue telpon datang. gue berharap taksi itu segera pergi dan ngga melacak nomor gue sebagai kasus penipuan anak ingusan. AMPUUN OM TAKSI!

4 comments:

Ini kolom komen lho..