Hufftt.. Akibat beberapa hari yang lalu kecerobohan kasir itu gue jadi kembali ke mall buat nuker sepatu yang gue beli. Ceritanya gini, ka...

Sepatu yang Tertukar Sepatu yang Tertukar

Sepatu yang Tertukar

Sepatu yang Tertukar

Hufftt..

Akibat beberapa hari yang lalu kecerobohan kasir itu gue jadi kembali ke mall buat nuker sepatu yang gue beli. Ceritanya gini, kan beberapa hari yang lalu gue bersama nyokap dan adik-adik gue pergi ke mall untuk nyari sepatu sekolah dan baju buat lebaran (ciee yang curhat).

Gue bersama nyokap dan monster2 kecil (baca: adek gue) udah sampe di tempat tujuan kita (baca: mall), gue langsung di suruh milih sepatu yang gue mau sama nyokap, gue memilih-milih dengan cermat layaknya seorang penilai, gue mencari sepatu yang menurut gue tren sekarang. Lama mencari sepatu belum juga gue dapat.

Gue bilang ke nyokap, "ma, nyari yang lain dulu deh"
nyokap mengiyakan, di sinilah yang paling gue sebelin kalo belanja bareng perempuan (baca: nyokap gue). Gue mengekor di belakang mengikuti dimana nyokap gue hinggap, jalan dikit-dikit singgah lagi, begitu lah mata perempuan jika berbelanja, gue menunggu dengan dongo di belakang nyokap. Setelah selese, nyokap langsung menawarkan gue untuk membeli satu celana panjang, oke gue ambil satu.Terus kita jalan lagi.

Giliran adek gue, gue nunggu lagi, proses mereka berbelanja lama banget kira-kira perbandingannya
5 menit : 30 menit. Gue aja milih - tes - ambil. Kalo mereka milih - tes - udah cocok - tes yang lain lagi - cocok juga - gitu terus, ujung-ujungnya yang di ambil yang pertama.

Setelah lama menunggu akhirnya giliran sepatu gue lagi, setelah melihat beberapa merk dan model, ternyata ada juga yang pas di hati gue maksudnya sesuai kriteria yang gue mau, abis itu gue nge-tes dan ternyata ngga cocok, pelayan mengambil yang gedean dan akhirnya pas. Gue pun bilang ke nyokap,"ma, yang ini aja", nyokap gue,"mas, yang ini" sambil menyerah sepatu ke pelayan.

Gue dan nyokap di ikuti adek-adek gue menuju kasir untuk mengambil sepatu gue, setelah ngambil, rencana udah mau pulang tapi berkat adek gue yang mau ke blackbox (toko distro) gue pun di beri uang sama nyokap untuk beli baju lebaran di situ, pertama nyokap dan adek-adek gue mau ikut, gue ngelarang, kan ngga matching ibu-ibu ke tempat distro, cupunya lagi kalo gue di anter.

Setelah beberapa hari setelah pembelian sepatu itu, gue baru sadar saat mau ngecek sepatu gue, dan ternyata beda dengan yang gue mau, gue pun menunggu nyokap gue pulang.
"ma, kok sepatuku beda ?" tanya gue ke nyokap sambil memperlihatkan sepatu gue, awalnya nyokap sewot karna dia pikir sepatu itu benar gue pilih. Gue pun ke mall denga tujuan menukar sepatu itu.

Saat sampe di mall, gue masuk dan melihat pelayan yang pernah sedang melayani orang lain, gue-pun terpaksa harus menunggu, bdw kenapa yah menunggu itu menyebalkan ? pantesan cewek ngga ada yang mau di buat nunggu. Setelah orang itu pergi, gue bilang ke masnya kalo sepatu gue ketuker dan alhamdulillah ternyata yang salah itu temannya mas-mas itu, dia salah ngasih barang ke kasir.
Ekspresi gue saat sepatu gue kembali


Pulangnya gue singgah ke gramedia dengan tujuan untuk mencari bahan bacaan, dan ternyata ngga ada yang pas, persis hati gue, ga ada yang pas.

7 comments:

  1. wah gmn tuh bisa ketuker kyk gto,, untung msh bisa di tukar lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Munkin ada efek dari faktor muka gue yang rada2 kasihan gitu

      Delete
  2. ketuker ma yang lebih bagus gapa2 kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya, tukerannya malah lebih mirip sepatu anak sd_-

      Delete

Ini kolom komen lho..