zsnr95ICNj2jnPcreqY9KBInEVewSAnK0XjnluSi

Ada Gunanya Juga Jadi Blogger

Pasti kata literasi tidak asing lagi ditelinga kalian. Di Indonesia, minat baca masyarakatnya ada di urutan ke-60 di dunia. Gue juga ngga nyangka mengingat banyak dari kita para blogger yang hari-harinya diisi dengan membaca. Mungkin Indonesia patut bangga terhadap kita, anak Blogger. Setidaknya, karena kita, minat baca di Indonesia ngga buruk-buruk amat. Sebenarnya angka 60 itu sudah buruk gaes.

Tapi, mau diapain lagi, generasi kita sudah berpegang teguh dengan teknologi. Gue, pas masih jamannya SD, mainan gue cuman kelereng, lempar kartu, layang-layang, dll. Emang sih, juga ngga berhubungan dengan literasi.

Gue pernah melihat di sebuah media, foto orang jepang disebuah kereta sedang berdiri berdempet-dempetan tapi ditangan kanannya masih memegang buku sembari tangan kiri memegang tangkai pegangan kereta api. Setelah melihat itu, gue nganga. Gila banget nih orang.

Indonesia patut bangga telah punya banyak nama penulis, dan ehm.. calon penulis. Hanya kita perlu merangsang minat baca kita. Dengan apa? Sederhana. Kita suka main  gadget karena apa? Seru? Ngga ngebosenin? Indonesia harus buat buku seperti itu. Meski solusi yang jauh dari kata gampang, seenggaknya gue udah bersuara untuk Indonesia, untuk hobi dan apa yang gue minati.

Sekarang, sekolah-sekolah juga mengadakan Gerakan Literasi. Bdw, Literasi itu budaya membaca dan menulis. Jadi, disekolah gue, setiap apel, kita harus membaca buku  yang sudah kita bawa dari rumah. Gue bawa buku Fight Club-nya Chuck Palahniuk. Meski gue udah baca, gue tetep bawa. Selain judul dan sampulnya keren, gue juga ngga pernah bosen gaya cerita Palahniuk.

Di sisi yang lain, gue melihat beberapa teman yang dipulangkan karena ngga membawa buku bacaan. Ada juga yang dipulangkan gara-gara membawa Atlas. Kalo ingat ini, bawaanya ngakak. Beberapa juga yang bawa komik disuruh pulang dengan alasan ngga memberi manfaat. Buku lebih luas dari itu. Yang paling aneh dari semua teman gue adalah teman samping kelas gue yang bawa buku Siksa Neraka, di sampulnya tertulis disebuah nisan: Giliran anda kapan?

Sejauh ini, gerakan literasi disekoah berjalan lancar. Gue cukup prihatin jika mengingat gue, yang juga sekarang udah jarang baca. Makanya, setiap hari gue sempetin baca di sela-sela waktu luang.

Gue akhirnya berpikir,"Jadi Blogger ada gunanya juga.."

Related Posts

6 comments

  1. Wah bawa komik dipulangkan?
    Enak y kalo gitu tiap apel bawa komik j
    Trus dipulangin, libur dong engga sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rugi, satu hari sama dengan tiga pelajaran ngga masuk.

      Delete
  2. iya yah, minat baca anak-anak jaman sekarang pada kurang banget. Aku sih emang hobi baca...baca novel sih, tapi kan hobi baca :D Kalo baca novel 340 halaman, bisa kukebut semalaman. hahahah abis aku orangnya penasaran sih, pengen cepet selesai...
    *eh curhat..

    ReplyDelete
  3. Oh jadi ini tulisan Kak Rahul jaman dulu? Lucu loh, Syifana ketawa 😂 Ini ceritanya Syifana sedang inspeksi tulisan-tulisan lama dari beberapa blogger. Hahaha 😂

    Itu yang bawa atlas mungkin sudah kepalang bingung mau bawa buku apa lagi, hahaha 😂

    Di SMA Syifana dulu juga sama, ada kegiatan literasi Kak Rahul. Nanti setelah selesai membaca, satu per satu murid disuruh maju ke depan kelas untuk menceritakan lagi buku yang sudah dibaca sambil diberi tambahan sedikit tentang personal opini dari si pembaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, saya jadi baca kembali dan memang bikin saya senyum-senyum sendiri. Ha ha ha. Terimakasih Syifana sudah mengingatkan saya pernah nulis ini. Pake bawa-bawa Indonesia lagi. Sok gaya benar yang nulis ini. Ha ha ha.

      Saya bahkan lupa siapa yang bawa atlas itu, mungkin bawa atlas juga ngga sengaja karena ada pelajaran Geografi hari itu.

      Nah, kurang lebih sama Syifana. Di SMA saya dulu juga begitu

      Delete
Terimakasih sudah membaca. Sila berkomentar terkait tulisan ini.