Belanja Buku Semester 1 Tahun 2020

loading...
Setelah membahas bagaimana perkenalan dan relasi saya dengan buku, saya sudah membahas juga bagaimana ritual saja membeli buku dari jaman SMP sampai sekarang. Kali ini, saya mau membahas belanjaan buku saya pada semester ganjil tahun ini.

Semester yang saya maksud adalah pembagian waktu saya untuk membeli buku. Semester pertama di pertengahan tahun, semester kedua diakhir tahun.

Kebetulan awal bulan kemarin belanjaan saya sampai. Tepat ketika saya baru saja pulang dari Pondok Kak Rijal. Setelah mandi dan ganti baju, saya mulai merobek bungkus paket buku tersebut. Ada dua paket yang datang dari dua toko daring berbeda. Yang pertama dari toko buku daring Mizan Store dan yang kedua adalah toko daring penerbit Moooi Pustaka.

Belanja Buku Semester 1 Tahun 2020

Awalnya, saya hanya berniat membeli buku-buku terbitan Moooi Pustaka, penerbitan milik Eka Kurniawan. Sudah ada 4 buku yang mereka terjemahkan dan perjual-belikan. Kebetulan waktu itu, saya belum ada uang untuk beli. Makanya, saat punya uang lebih saya langsung borong keempat-empatnya.

Baca juga: Perihal Meminjam Buku

Kalau dari Mizan Store sendiri alasannya agak unik. Setelah mencari buku-buku di berbagai macam market place, saya akhirnya terhipnotis dengan harga murah dari buku-buku yang dijual oleh Mizan Store. Saya kumpulkan 4 buku agar biaya ongkir tidak sia-sia.

Jadi buku yang datang saat itu adalah 8 buku. Dari packanging-nya, kedua toko daring tersebut agak berbeda. Mizan Store lebih proper (proper dalam artian ada bubble wrap dan selotipnya berkali-kali sehingga kena airpun tidak langsung tembus ke paket buku), sedangkan Moooi Pustaka cenderung simpel.

Dari Moooi Pustaka, saya membeli empat buku dengan judul; Angsa Liar karya Mori OgaiLelaki Malang, Kenapa Lagi? karya Hans Fallada; Hikayat Penguin karya Anatole France; dan Mathilda karya Mary Shelley.

Belanja Buku Semester 1 Tahun 2020
Terbitan Moooi Pustaka

Salah satu yang menarik perhatian saya dari penerbit Moooi adalah sampul bukunya yang keren-keren. Mulai dari Angsa Liar sampai Mathilda tidak ada yang mengecewakan. Warna yang dominan dan objek yang cukup mencolok adalah ciri dari sampul-sampul terbitan Moooi Pustaka.

Hal unik lainnya adalah buku-buku yang diterjemahkan adalah buku-buku dari berbagai negara. Penerbit ini tidak fokus pada satu negara, sehingga koleksi terjemahannya cukup beragam. Misalnya, dari Jepang ada Mori Ogai, dari Jerman ada Hans Fallada, dari Prancis ada Anatole France, dari Inggris ada Mary Shelley. Ini juga tidak lepas dari buku-buku lahapan Eka Kurniawan yang sangat beragam. Jadi tak heran, kedepannya Moooi akan jadi penerbit independen yang eksis dan konsisten.

Baca juga: Ritual Membeli Buku

Paket berikutnya datang dari Mizan Store, meski buku-buku yang saya beli tidak ada terbitan Mizan. Dari keempat buku yang saya pilih, adalah pilhan terbaik yang mencakup penasaran dan harganya yang relatif murah meriah.

Buku pilihan pertama ada Animal Farm karya George Orwell, pilihan kedua ada Go Set a Watchman karya Harper Lee, ketiga In Cold Bold karya Truman Capote, dan terakhir Persisten karya Pandji Pragiwaksono. Keempat buku tersebut dari penulis yang berbeda, meski sebenarnya saya senang membeli banyak buku dari penulis tertentu.

Belanja Buku Semester 1 Tahun 2020
dari Mizan Store

Harga 8 buku tersebut jika ditotalkan cukup untuk beli baju, celana, sendal baru untuk lebaran. Karena memang, uang belanja buku itu adalah hasil uang THR yang harusnya saya pake beli baju lebaran tapi saya alihkan untuk belanja buku, mengingat baju-baju lama masih bagus dan saya hanya perlu membeli sendal.

Saya belum membaca bahkan membuka delapan buku tersebut karena masih ada buku yang masih saya baca. Saat sedang menulis ini, saya sedang membaca Titik Temu karya Ghyna Amanda dan baru saja selesai membaca Baju Bulan karya Joko Pinurbo. Agak jarang saya baca dua buku sekaligus, tapi karena buku Joko Pinurbo adalah kumpulan puisi, saya bisa membacanya disela-sela waktu antara sebelum tidur dan bangun pagi.

Baca juga: Belanja Buku dan Resolusi 2019

Ritual membeli buku ini sudah saya tentukan dari 2 tahun yang lalu. Memang tidak sesering dulu, tapi cara ini cukup efektif dan relevan untuk saat ini. Saya hanya perlu menyisihkan beberapa uang setiap hari dan mencatat daftar belanjaan untuk buku berikutnya. Saya sudah punya beberapa daftar untuk akhir tahun, semoga tidak ada halangan dan buku-buku saat ini segera saya baca dan tuntaskan.

Tulisan seperti ini kayaknya menarik untuk diulik. Saya akan lebih sering membagi tulisan seperti ini. Jika ada waktu, saya akan membahas lebih mendalam tentang buku yang saya baca. Tapi saya pikir, ada atau tidak tulisan saya nanti kita pasti tetap akan membaca.

Selanjutnya, saya juga tertarik membahas pendapat saya tentang buku fisik dan buku elektronik. Apalagi pada jaman sekarang, pergeseran kebiasaan sudah mulai terjadi. Ohya, sudah Juli saja ternyata. Waktu banyak menggerus tenaga, semoga besok lebih baik dan tetap riang gembira. Aamiin.
loading...

Posting Komentar

20 Komentar

  1. Artikel ini berisi racun yang bikin saya pengen beli buku lagi, padahal kemarin baru pesen buku gegara baca artikelnya mas rahul yang sebelumnya.
    Mana cover buku di atas keren-keren, bikin ngiler. Semoga kalau ada rezeki saya bisa beli buku lagi😁
    Saya juga lagi nggak sabar nungguin paketan buku saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha ha. Bisa gitu gitu yah. Kemarin memangnya beli buku apa aja kak?

      Hapus
    2. Beli bukunya tere liye yang judulnya bulan sama novel kudasai.😁

      Hapus
  2. Wah, kacau ini, racun banget! Aku langsung ngecek ke Mizan Store dong gara-gara lihat itu buku Harper Lee cuma 15ribu, gimana ceritanya atuh. Jadi ngiler kan! Tanggung jawab lho huahahaha.

    Anyway, saya suka baca post tentang unboxing buku kayak gini. Nggak sabar nunggu post unboxing semester 2 nya Rahul :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampun 😁

      Iya, di Mizan ada beberapa buku yang dijual murmer. Mungkin ngabisin stok gudang.

      Ha ha ha. Kalo ngga ada halangan, akhir Desember atau awal tahun depan

      Hapus
    2. Sebagai permintaan maaf, harus kasih info buku Harper Lee bagus atau nggak isinya! Hahaha.

      Soalnya saya tahu dia terkenal tapi belum pernah baca bukunya. Pernah mau baca To Kill A Mockingbird tapi berat bahasanya jadi saya nggak kuat πŸ˜‚

      Nanti saya cek ke Mizan lagi kalau buku bacaan saya udah habis hihihi. Terima kasih racunnya! Saya tunggu semester 2nya 😁

      Hapus
    3. Harper Lee itu temennya penulis yg di sebelahnya, Truman Capote. Dua-duanya jurnalis, jadi "bahasanya berat".

      Kalau saya sih dulu ganti label "bahasanya berat" itu jadi "belum terbiasa", biar ga ngeper kalau baca suatu buku. Saya paksa baca, lama2 bakal ngerti dan "terbiasa", malah jadi kesenangan tersendiri, sama kayak konsep keluar dari zona nyaman itu.

      Hapus
    4. Ha ha ha, saya sudah buka segel dan coba baca 1 paragraf pada beberapa bab. Sepertinya menarik. Kalo nunggu saya bacanya mungkin akan lama, jadi dengan harga segitu seharusnya dibeli aja.

      Saya juga sebenarnya mau beli yang To Kill a Mockingbird dulu, tapi kelupaan pas bukunya sudah dipacking.

      Iya, kak Lia, sama-sama. :D

      Hapus
    5. @arif: Saya pernah dengar ini sih, dibahas dimana gitu saya lupa.

      Tips menarik nih. Noted.

      Hapus
    6. Aaah, terima kasih Rahul! Sampai akhirnya dibuka segelnya beneran πŸ˜‚
      Terima kasih masukannya! Sepertinya kalau masih 15rb, akan aku beli hahaha.

      Anyway, terima kasih juga Kak Arif buat tipsnya! Akan saya coba praktekan 😁

      Hapus
    7. Ikut nimbrunnggg. Aku baca to kill a mocking bird. Makanya pas liat ada Harper Lee di situ auto inget si mocking bird hahahaha. Ceritanya baguuuusss
      Tapi aku bahkan belom kelar baca novelnyaaa
      Aku bahkan uda sempet draft review buku mocking bird ituu tapi apa daya sampe sekarang belom juga kelar baca tu bukuu. Untuk bahasa sebenarnya ga berat guys. Soalnya si To kill a mocking bird itu ceritanya dari sudut pandang anak-anak. Jadi harusnya ga seberat ituuu yaak ehehee

      Hapus
    8. Ayo ci lanjutin bacanya lalu bikin reviewnya hahaha πŸ˜†

      Hapus
    9. nah itu masalahnya ga sempet akunyaa >.< efek ikut 30 days mission. Habis waktuku dek hahaha

      Hapus
  3. Maniak buku mah ini namanya wkwk

    Iya sih sama, kayaknya sayang aja beli baju lebaran padahal baju lama masih bagus. Kalo gitukan bisa dimanfaatin buat yang lain duitnya, salah satunya dengan membeli buku. Oiya asyik tuh baca buku kumpulan puisi Baju Bulan karya Jokpin. Ringan dan sederhana, tapi isinya jujur banget sih menurutku hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maniak sih ngga juga, tapi memang salah satu pengeluaran terbesarku yah belanja buku.

      Iya, Baju Bulan keren. Sungkem Jokpin.

      Hapus
  4. Moooi Pustaka bagus2 terjemahannya, apalagi langsung dari bahasa aslinya.

    Bentang Pustaka sebenernya Mizan juga. Beberapa bulan lalu ngeborong buku2 dari Mizan paket 500rb, buku2 yg di atas salah satunya, tapi emang buat dijual lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, variasinya juga beragam.

      Oh gitu yah, saya baru tau. Ini jadi reseller atau gimana?

      Hapus
  5. Kak Rahul yaampun itu buku-bukunya banyak banget dibeliii... terus aku langsung jadi penasaran sama toko buku yg dikunjungiii
    Tapi tapiii aku kayanya prefer baca via e-book aja sih biar lebih hemat #teteup

    BalasHapus
  6. Kayaknya pencinta buku banget yaa, tuh koleksi bukunya mayan banget, sampe rela bli buku dr pada yg lain dr duit thr, sy mh kebanyakan bc novel" gitu, apalgi yg udh lama" kyk Nh Dini, Alfred Hitchock ,maklum faktor u jg bisa jadi perbedaan jenis bacaannya mungkin yaa 😁

    BalasHapus
  7. ahahahah ini sih racun banget, tapi saya udah beli buku sih, buku komik tapinya, buat anak.
    Jadi mamak-mamak terpaksa ngalah deh sama anak, lagian sekarang saya lebih banyak membaca blog ketimbang buku.

    Dan memang lagi mengfasilitasi anak-anak biar suka baca, meski anak saya masih suka pilih-pilih kalau baca sukanya komik :D

    BalasHapus

Terimakasih sudah membaca. Sila berkomentar terkait tulisan ini.