zsnr95ICNj2jnPcreqY9KBInEVewSAnK0XjnluSi

Fenomena Sate di Hari Raya Kurban

Kalau ada makanan UMKM yang tidak pernah saya beli tapi cukup sering saya makan, itu adalah sate. Maksudnya bagaimana? Mencuri tentu saja bukan pilihan. Apalagi kalau sampai saya memalak mas-mas penjual sate. Beginilah penjelasannya.
 
Bagi saya, sate adalah makanan dengan harga diatas rata-rata. Saya juga tidak tahu asumsi ini datang darimana, tapi saat mencoba menggali lebih dalam, mungkin rasa karena saya anaknya pecinta makanan murah meriah, jadi harga yang digunakan untuk membeli sate dengan tingkat kekenyangan itu tidak worth itu untuk saya.

Darimana saya tahu?

Meski jarang membeli sate, saya cukup sering mencobanya. Pada hari raya, Ibu dari tetangga di depan rumah cukup sering membuat sate. Sesama tetangga, kalau membuat sesuatu, ada semacam budaya memberi. Piring yang digunakan memberi itu, biasanya akan kembali dengan sesuatu juga. Pada setiap hari raya itu, saya selalu mencoba lebih dulu sate pemberian itu.

Karena pemberian, sate yang dikasih juga tidak begitu banyak, paling cukup untuk kami makan dua-empat tusuk untuk satu orang. Makanya, kalau ada panggilan makan ke rumah tetangga, pasti kami jabani meski masih keadaan kenyang. Sekalipun tidak ada sate, saya paling bisa berharap pada Buko Pandan atau Salad Buah.

Sekali waktu, saya pernah nonton video tentang sejarah sate. Ada yang bilang dari Arab, ada juga yang bilang dari Cina. Istilah Cina, sate adalah istilah dari Minnan, salah satu dialeg dalam bahasa Cina, yakni sa tae bak yang artinya tiga potong daging. Kalau di Indonesia, karena kita kaya akan bumbu dan rempah, makanya sate kita biasanya di marinade dulu terus nanti pakai bumbu kacang atau kecap lagi.

Sebelum itu saat idul adha kemarin, kami sempat membuat sate saat malam setelah kurban. Saya datang ke tempat nyate, itu di kosan dekat rumah, tempat teman-teman saya biasa main game bareng. Karena saya tidak main game Mobile Legends, saya jarang main ke situ. Ini saja, kalau tidak ada ajakan, saya mungkin akan berpikir untuk ke sana.

Saat datang, beberapa tusuk sate sudah dijejerkan dalam pembakaran. Diujung ada Riki dan Noval yang sedang bertugas menusuk-nusuk sate. Biar ada kerjaan, saya ikut bantu mereka. Agak susah, karena daging sapinya cukup keras untuk ditusuk. Setelah sudah ditusuk, sate diantar ke Om Unggul yang bertugas membakar sate.
 
Fenomena Sate
Om Unggul sedang membakar sate
 
Karena kerjaan tusuk sate selesai, kami hanya menunggu dan melihat sate dibakar. Sambil Om Unggul membolak-balik sate, beberapa kali sate juga dilumuri dengan kecap. Setelah beberapa sate sudah matang, kami bertindak sebagai tester untuk menyicipi. Meski agak keras, tapi masih bisa dikunyah. Rasanya tidak seenak sate pada umumnya, tapi masih bisa dilabeli sebagai sate.
 
Fenomena Sate

Fenomena sate saat hari raya kurban memang tidak bisa dipandang sebelah mata. Saya sampai ingin mencatat nama-nama akun Instagram yang sedang nyate malam itu atau malam-malam berikutnya. Sekalipun tidak nyate, mereka memilih barbeque-an.

Setelah semua matang, dengan bumbu tomat yang sudah ada, kami makan bersama. Lapar mengalahkan segalanya. Meski dagingnya keras, kami tetap berusaha untuk tidak kalah dengan sate ini. Rasa pedas dari sambal berpadu dengan nasi hangat menambah nafsu makan. Saya sampai tambah saat itu. Setelah sudah hampir kenyang, baru terdengar keluhan-keluhan. Mulai dari dagingnya yang keras sampai ada beberapa daging yang belum benar-benar matang. Padahal, sebelum kenyang juga habis-habis saja. 

Untuk hal masak-memasak, kayaknya saya perlu belajar banyak sama kak Nita. Ha ha ha. Saya selalu ngiler tiap liat postingan tentang makanan diblognya. Punten kak Nita, angkat aku jadi muridmu.
Related Posts

Related Posts

9 comments

  1. Wahhh jadi pengen makan sate hhha..

    Emang kalau lagi dalam kondisi lapar, makan makanan apapun jadi enak yaa. Setelah kenyang baru bisa komentar ini dan itu 😂

    Emang bener sate itu kadang dari sisi harga dan porsi kurang setimpal. Apalagi kalo sate nya cuma pake lontong dan daging nya pun kecil-kecil. Berasa kenyang nanggung hhha.

    Sate bumbu tomat itu enaak ato sambal kecap gitu. Duh.. mantap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Istilahnya mah,"perut yang atur." 😅

      Kalau dibawa pulang, kadang kalo lontong habis ditambah pake nasi sendiri. Ha ha ha

      Delete
  2. wahhh mbak nita bakalan seneng tuh ngajari bikin sate
    sampe sekarang aku belum pernah browsing asal muasal sate dari mana, jadi kepo juga habis baca post ini
    sate daging sapi aku demen nih, tapi hampir nggak pernah bikin sendiri, palingan kalau makan sate daging sapi dapet dari acara perayaan tetangga atau ketika ke kondangan hahaha

    kalau sate ayam masih lumayan sering dibeli juga, karena mudah nyarinya dan banyak yang jual

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga belum tahu pasti asalnya dari mana. Yang saya tahu, sate itu enak 😅

      Delete
    2. hahahaha iya bener, kalau dicari tau malah nggak dimakan makan ntar satenya

      Delete
  3. Hahaha kalau dipikir-pikir benar juga, harga sate itu tidak sesuai dengan tingkat kekenyangan yang diberikan. Kecuali sate padang, bisa pakai lontong jadi masih bisa dimaafkan 🤭

    Ngomongin sate, aku jadi ingin makan sate karena melihat postingan Rahul ini! Ngileran banget nih aku anaknya 🤣 eh tapi memang foto satenya menggiurkan sekaliii.
    Biarpun keras/kurang matang, tapi namanya sedang lapar, apa aja dihajar ya 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu juga kadang belum mengeyangkan. Perlu bantuan nasi 😁

      Saya pun juga kalau main ke blog kak Nita bawaanya lapar terus. Makanya kalau baca pos makanan, mending makan dulu. Ha ha ha

      Delete
    2. Bahkan kadang ketika udah habis makanpun, bisa ngiler lagi waktu lihat post makanan 🤣

      Delete
  4. Saya juga sangat menyukai sate kalau untuk makan atau sekedar nyemil satenya doang.. Bahkan di kota tertentu gitu saya sudah memiliki langganan terkait sate andalan saya hha.. Nah pernah dapet sate dari kurban juga waktu itu, ak minta sebagian untuk dibakar sendri, tapi sayangnya pada waktu itu bakarnya terlalu lama jadi agak krenyes gosong gitu.. untung cuma dikit :(

    ReplyDelete
Terimakasih sudah membaca. Sila berkomentar terkait tulisan ini.