zsnr95ICNj2jnPcreqY9KBInEVewSAnK0XjnluSi

Melepas Titel Gamers

Sejak tau mengoperasikan hape Tante pertama kali, saya langsung menginstal game-game berbasis java di situs Waptrick. Dulu, situs itu rame sekali. Orang mau download musik, game, sampai music video di sana. Dihape Tante, saya menginstal game Bounce Tales sampai Diamond Rush.

Setelah punya hape sendiri, game-game java yang saya punya lebih banyak dan beragam. Di sekolah, saya sampe pamer ke teman-teman dengan game yang saya punya. Hingga SMP, saya vakum main game hape karena saat itu menggunakan Blackberry. Tidak ada game, hanya beberapa aplikasi ringan.

Transisi Blackberry ke Coolpad, hape android pertama saya, akhirnya saya kembali bermain game. Mulai dari game ringan macam Subway Surfers sampai game yang agak berat macam Free Fire. Hape Coolpad E561 yang saya punya dulu, termasuk hape dengan spek yang lumayan. Kameranya juga jernih dan setau saya jadi salah satu hape yang pertama kali menggunakan finger print.

Melepas Titel Gamers
Jaman SMA, kami sering main game Mini Militia dengan kelas sebelah. Seingat saya, bisa main sampe 8-12 player menggunakan bluetooth. Jadi anak kelas sebelah sering datang ke kelas kami untuk main dibelakang kelas. Tipe game-nya mirip PUBG, tapi versi low budget. Dalam permainan, dibagi atas beberapa tim dengan durasi waktu yang sudah ditentukan.

Ketika durasi berakhir, kemenangan dinilai berdasarkan tim mana yang paling sedikit jumlah matinya. Setelah bosan main Mini Militia, perlahan bergeser ke Free Fire. Saat itu belum ada PUBG versi andoid. Jadi pilihannya cuma Free Fire atau main game Mobile Legend. Game yang sampai sekarang saya tidak mengerti letak keseruannya.

Pernah sekali waktu, saya mencoba bermain game Mobile Legend itu dihape teman saya. Atau sesekali ketika ada keperluan, teman yang bermain kadang minta dijokiin. Kalo yang ada hanya saya, biasanya mau tidak mau tetap dikasih juga ke saya. Sekalipun pernah belajar, tapi saya tidak atau belum menemukan keseruannya.

Di lingkaran pertemanan saya, kalo nongkrong seringnya main bareng game ini. Sembari mereka main, saya dan Ali yang tidak main game ini cuma bisa cengo nunggu mereka main. Karena selain sudah tidak main game lagi, saya tidak ngerti cara mainnya. Bahkan, tertarik untuk nonton saja tidak. Saya biasanya menunggu mereka main sambil baca-baca tulisan atau scroll Twitter.

Dulu, saya punya teman mabar setiap malam. Game yang kami mainkan itu PUBG Mobile. Kami main diatas jam 10 malam bisa sampai jam 2 pagi. Hal ini bikin saya kesulitan untuk bangun pagi. Karena berpikir bahwa hal ini salah, saya meng-uninstal game itu dan memperbaiki jam tidur. Hasilnya saya bisa bangun tanpa harus ngantuk.

Kalau ada pernyataan: "kan yang salah bukan gamenya, tapi waktu mainnya", tapi kan saya main game untuk main bareng. Kalo waktu main barengnya pada jam segitu, otomatis saya mesti ngikutin waktu itu. Mau kuliah pagi mesti benar-benar dibangunin dulu. Daripada menyusahkan mending saya uninstal saja sekalian, biar tidak ada godaan lagi saat teman saya ngajak main bareng.

Setelah meng-uninstal game PUBG, saya mencoba game-game ringan lain yang bisa saya mainkan diwaktu luang. Saya download game Bubble Shooter dan beberapa game simulasi. Meski bisa mengusir rasa bosan, tapi hal itu juga jadi boomerang. Saya jadi bosan dan akhirnya uninstal juga.

Melepas Titel Gamers
Lama tidak main game, akhirnya dihape tidak pernah lagi ada game yang terinstal. Sudah hampir dua-tiga tahun yang lalu. Lumayan lama juga. Pernah sekali waktu, sempat kepikiran untuk main PUBG lagi ketika ada ajakan teman yang sama. Problemnya saat itu, saya tidak lagi ada ketertarikan dengan game.

Padahal kalau mau diingat lagi, saya tumbuh besar bersama game. Saya masih ingat ketika saudara dari Selatan datang. Karena punya Nintendo, saya tiap hari main bareng dia. Kami seringnya main game Contra Force, game perang favorit masa kecil. Saat itu Riki juga punya Play Station 2. Meski main cuma dihari libur, itu tetap jadi waktu yang panjang.

Bersama Riki dan teman yang lain, kami bisa main dari jam 8 pagi sampai adzan maghrib. Kalau tidak dipanggil Mama, mungkin saya tidak akan pulang saking serunya main game. Sebelum istilah gamers ada, bisa dibilang saya dulu adalah gamers. Gamers yang main karena seru, bukan karena cari peringkat atau membuat highscore baru.

Saya masih ingat waktu itu, main GTA San Andreas dengan Riki. Bukan menyelesaikan misi, tapi cuma jalan-jalan dan buat kekacauan di jalanan. Buka paspor amunisi, kendaraan, dan antibodi dari seorang teman. Sampai bintang tiga, polisi mulai berdatangan kami kabur menggunakan mobil sampai bintangnya menurun. Kemudian hal itu terus berulang.

Sekarang, saya telah melepas titel itu.

Setelah bebas dari game, saya kira tidak ada lagi yang bisa mendistraksi saya dari aktivitas di dunia nyata. Tapi ternyata racun-racun semacam itu tetap ada. Kadangkala tetap ada semacam keinginan untuk menyalakan screen hape, kemudian scroll hape meskipun tidak ada yang penting. Atau kemudian membuka aplikasi-aplikasi video yang benar-benar bikin nagih. Racun itu bernama itu TikTok.


Tulisan teman-teman ODOP hari ke-3, membahas tentang game yang dimainkan dihape:

Related Posts

17 comments

  1. Kak Rahul, aku juga dulu sempat main GTA di PS, itu juga bareng teman. Dan astaga, aku beneran nggak ada tanda-tanda bisa survive di game itu. Rasanya, jiwa kompetitifku itu nggak begitu kentara kalau main game seperti itu. Hahahah, sampai aku sendiri bertanya-tanya, apa ada yang salah ya denganku? 不不不

    Hal ini berbeda jauh dengan adikku, padahal dia perempuan, tapi dia sudah pernah coba baik Mobile Legend ataupun Free Fire. Bahkan dia rela-relain begadang untuk push rank kalau malam hari 不 Atau kalau pas mabar suara adikku berisiknya minta ampun, sampai aku yang lagi tidur ikut kebangun 不

    Dan adikku juga penggemar berat TikTok. Kadang kalau ada yang lagi trend gitu di TikTok adikku sering kasih tunjuk video-videonya. Salah satunya Ampun Bang Jago 不 Tahu itu dari adikku 不不不

    Kalau aku sendiri Kak Rahul, pernah sekali install TikTok, tapi cuma lima belas menitan dan yah, nggak bikin akun juga pada akhirnya. Ku uninstalled segera karena belum bisa nyaman di sana. Hahaha 不

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak ada yang salah Syifana. Setiap orang punya preferensi yang berbeda. Saya juga ngga gitu ngerti beberapa game. Ha ha ha.

      Mabar tanpa berisik memang ibarat sayur tanpa garam. Paling seru kalo sudah final stage terus saling ngebantu untuk bisa menang. Ha ha ha.

      Sekarang buka TikTok tidak sesering dulu. Mungkin karena sudah banyak hal lain yang menyenangkan

      Delete
  2. Racun itu bernama Tiktok 不不 Klo buat aku racun itu bernama akun gosip Lam**tura* krna klo kebetulan liat ada berita yg menrarik d situ, aku biasanya jd kepo n nyari2 berita lainnya terkait itu. Ujung2ny tau2 udah menghabiskan waktu lama tidak berfaedah mencari tau kehidupan orng lain yg bahkan aku kenal aja ga Yg salah memang bukan akunnya, tp akunya. Kaya kata Mas rahul, yg salah bukan gamenya sbnrny. Jd drpd ga bermanfaat akhirnya aku putuskan unfollow n aku lbh baik ga tau apa2 tntng gosip2 terbaru dr pd aku menghabiskan banyak waktu tdk bermanfaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang memang lebih gampang untuk menyalahkan objek dan subjek ketimbang menyalahkan diri sendiri. Daripada mikirin mau ngubah sesuatu yang susah atau tidak bisa untuk diubah, mending ngubah sesuatu yang jelas bisa diubah

      Delete
  3. Ah aku dlu seneng main Bounce di hp Nokia. Bahkan sampai tamat! Hahaha seru bangettt
    Tentunya main snake juga yg satu generasi sama Bounce.

    Rahul berarti skarang benar-benar sudah pensiun yak.

    Btw aku malah ga bisa main Free Fire ato game tembak-tembakan gitu deh. Masih lebih suka game macam Mobile Legend hahah seru kalau bisa main bareng temen. Koordinasi setim dan harus kompak supaya menang. At least harus kuasain role masing-masing gt dalam tim.

    Setelah game pensiun, eh malah tiktok yak. Jangan-jangan rahul suka joget tiktok yak???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Snake itu jadi game favorit juga. Kadang saking panjangnya mati karena panik dan salah belok nabrak badan sendiri. Ha ha ha.

      Pensiun sih tidak, sekarang lagi nyobain rekomendasi game dari tulisan teman-teman. Siapa tau ada yang kecantol satu.

      Suka joget sih tidak, tapi adiktif dengar lagu sama goyangannya euy

      Delete
    2. Betul. Saking uda panjangnya malah nabrak badan sendiri yaak hehehe
      Sekarang ada game Worms Zone gitu. Snake versi rame-rame. Seru juga main ini

      Akhirnya kecantol sama game apa Rahul? Hahaha

      Ah kalo suka joget tiktok jg gapapa kok Rahul

      Delete
  4. Ya ampun bener banget, kalau satu hobi malah jadi nyusahin kita, kayaknya mending ditinggalin. Ini kayak hubungan toxic yaa wkwkwk. Memang kadang kalau udah terlalu addict sampai nyusahin hal lain tuh, mending ga usah main game deh

    Aku main Subway Surfers waktu pertama kali punya hape android, sama ada yang sejenis juga tapi karakternya minion, cuma sayangnya game ini cukup berat jadinya ga bertahan lama deh di hape wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya, mirip-mirip sih. Tapi pertanyaan selanjutnga kan gimana tau hubungan yang toxic itu gimana?

      Oh, yang minion atau zombie? Saya kepikirannya game Zombie Tsunami. Ha ha ha

      Delete
    2. Rahul, Kak Eya, sama dong! Waktu pertama punya android juga aku langsung download Subway Surfers, Temple Run sama Minion Rush 不. Oiya, Fruit Ninja yang slice-slice buah sampai jari panas itu juga game wajib pemilik android pemula ya 不

      Rahul, cara main GTA yang seperti itu justru yang paling fun hahaha. Karena manusia cenderung ingin brutal kalau dengar kata "main GTA" 不

      Delete
    3. @Peri Kecil Lia: Tiga itu memang game wajib pengguna android baru pada masanya. Pernah hape adik sempat hang kareng main Fruit Ninja tapi tangan yang mainin banyak sekali. Ha ha ha.

      Kecenderungan ingin brutal di dunia nyata, pelariannya malah ke game yah? Ha ha ha

      Delete
  5. Ada kenalan saya yang masa depannya nyaris hancur gara-gara teradiksi game console dan online. Di komunitas yang saya juga sering ngobrol dengan mantan pencandu game yang sudah tobat dan membuat aplikasi yang bisa membantu orang dalam mengatasi kecanduannya..
    Saya juga belajar bagaimana step-step yang dibuat oleh developer game untuk membuat orang menjadi demikian attach pada game, luar biasa karena membawa-bawa juga ilmu kejiwaan, lho.

    Bagus kalau orang dewasanya sudah memiliki kontrol diri yang kuat, yang tidak bagus itu untuk anak-anak karena ada part dalam otak yang belum matang sehingga bila tidak di arahkan bisa loss sama sekali. Belajar dari sana, saya menikmati secukupnya saja, dan lebih banyak bermain di game yang memang sifatnya sewaktu-waktu bisa ditinggalkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pikir, ada banyak jalan dan itu tidak masalah. Tinggal yah itu, kontrol diri. Soalnya ngga sedikit juga yang bisa hidup dengan game. Mulai dari streamer sampai YouTuber.

      Satu hal yang cukup jadi momok adalah game sering dianggap tabu. Seakan-akan pekerjaan yang dianggap hanya dari orang yang pake seragam

      Delete
    2. Menurut saya itu sama seperti permainan lain, game juga bisa meningkatkan bonding dan keakraban dg yg disayang.
      Seperti game co-op, atau multiplayer online dg org2 yg dikenal. ��

      Tapi memang game elektronik dan online mengharuskan fokus luar biasa dan minim aktivitas fisik (kecuali yg pakai gerak yah). Sehingga dampaknya berbeda dg game offline.

      Kebanyakan orang juga minim info ttg jenis, rating game, serta tema kemudian di jaman modern org dewasa tdk punya waktu utk mengawasi anak-anak sehingga dipukul rata : tabu main game elektronik.

      Pedang bermata dua sekalipun bisa dikuasai bila sdh paham caranya.

      Pertanyaannya bila menguasai diri sendiri belum
      bisa (atau masih step belajar) -bagaimana seseorang bisa menguasai pedangnya? ��

      Konteksnya disini anak dibawah umur atau org dewasa yg memiliki masalah dalam kontrol emosional ya...��

      Tdk masalah orang ingin berprofesi spt apa. Toh tiap profesi selalu punya pros dan cons. Tinggal bgmn membuat porsi pros lebih banyak drpada yg cons nya kan? �� Bisa nggak?��

      Delete
    3. Nah, makanya saya paling susah tuh main game diwaktu luang. Seringnya karena dipersiapkan untuk main bareng sama teman. Tapi waktunya ngga sehat karena mesti begadang terus, makanya saya tinggalkan.

      Kalo analogi guru saya, bukan salah pisaunya, tapi salah yang megang. Pisau bisa berguna jika fungsinya dipake untuk motong sayur, daging, dll. Tapi akan salah jika digunakan untuk nusuk orang. Terimakasih insightnya kak Phebie. Perspektif yang menarim

      Delete
  6. Bubble shooter sama kayak Shopee Bubble, wkwkwk udah itu aja yang aku ngerti lainnya nggak tau. xD

    Games yang dulu pernah aku mainin tapi bukan di hape, di komputer, kebanyakan dari Game House. Banyak banget dulu aku punya, terus hilang soalnya komputernya rusak huhuhuhu. Padahal ada game lucu kayak Super Cow sama fashion-fashion. :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Permainan kak Endah kayaknya yang simpel-simpel aja yah? Mungkin tau Purble Place, game standar bawaan windows.

      Pertama kali tau main komputer itu di Warnet. Main game Facebook, Ninja Saga atau game daru situs Friv. Jadul sekali. Ha ha ha

      Delete
Terimakasih sudah membaca. Sila berkomentar terkait tulisan ini.