zsnr95ICNj2jnPcreqY9KBInEVewSAnK0XjnluSi

Simulasi Film Home Alone

Ada satu imajinasi masa kecil yang masih terbawa sampai sekarang. Itu adalah menjadi Kevin McCallister dalam Film Home Alone saat sedang sendirian di rumah. Meski jarang benar-benar sendirian, hal ini jadi sesuatu yang saya nantikan. Biasanya hal ini sering terjadi saat hari lebaran, ketika seisi rumah pergi berkunjung ke rumah keluarga. Saya biasa tinggal sendirian di rumah kalau tidak pergi bersama teman.

Simulasi Film Home Alonesumber: travel + leisure
Karena hal itu terjadi pada waktu siang-sore hari, jadi kesannya kurang greget. Waktu itu, saat SMP kira-kira, kakek saya meninggal dunia. Mama, Tante, dan Adik-adik pulang ke kampung. Di rumah hanya ada saya dan Bapak. Karena saat itu masih terbilang belum cukup umur, seorang sepupu ditugaskan untuk menemani ketika saya sedang sendirian di rumah.

Ada masa ketika Bapak sedang keluar dan kakak sepupu pulang untuk mandi dan berganti pakaian. Saya sendirian di rumah dan berimajinasi menjadi Kevin McCallister yang sedang melindungi rumah dari bahaya orang asing Meski rumah dikunci dan saya asik nonton teve, saya sesekali pergi ke dekat jendela untuk mengintip kalau-kalau ada orang.

Meski ada di dalam rumah, ketika ada orang maupun tamu yang datang, saya bersikap seakan-akan tidak sedang ada di rumah. Maksudnya, saya tidak membuka pintu ataupun menjawab agar tidak perlu repot-repot melayani tamu tersebut. Sampai ketika sepupu dan Bapak pulang, saya baru merasa aman.

Saat mau tidur juga adalah masa-masa di mana saya sering menjadi seorang detektif. Sewaktu rumah saya masih terbuat dari lembaran papan, saya sering mengintip dari celah-celah papan itu. Biasanya saya mengintip pada dua sisi rumah, pada bagian samping kanan yang mengarah ke selokan besar dan samping kiri yang mengarah ke halaman depan rumah Om.

Setelah ngintip pada bagian sisi samping rumah, itu tidak lantas membuat saya berani ngintip pada bagian depan rumah. Soalnya pada masa itu, rumah masih punya halaman depan yang cukup luas, ada sebuah pohon ketapang besar. Imajinasi anak kecil tentang pohon saat itu adalah tempat nongkrongnya hantu. Saya takut jika sedang asik ngintip tiba-tiba melihat hal yang tidak ingin saya lihat.

Kadang kalau sudah merasa aman, hal yang saya lakukan lanjut nonton teve. Biasanya nonton siaran HBO karena jika sendiri, menonton hal ini benar-benar bebas dan aman. Terus besok bisa cerita ke teman-teman kalau saya kemarin nonton HBO tanpa perlu merasa cemas. Sekadar informasi, dulu ada sebuah anggapan kalau anak kecil yang berani nonton HBO itu akan terlihat keren dan dewasa.

Kalo bosan nonton dan sedang sendirian di rumah, sisi rajin saya biasanya timbul. Saya mengambil sapu dan mencoba untuk menyapu beberapa sisi rumah yang bisa saya jangkau. Kemudian saya ingat kalau piket sekolah, saya biasanya paling malas kalau disuruh nyapu dan lebih memilih angkat bangku bersama teman cowok lain. Biasanya minta bantuan ke teman agar pekerjaan cepat selesai.

Renovasi awal pada rumah, teras dibikin agak lebar dan menyatu dengan warung yang diurus oleh Tante. Kalo lagi berdua dengan Adik no. 2, kami sering bermain sepak bola di teras. Dengan gawang kecil yang terdiri dari dua pasang sepatu dan bola karet milik Adik no. 3 yang kami mainkan sampai baju penuh keringat.

Semakin besar, imajinasi itu masih ada. Ketika ditinggal sendirian di rumah, saya biasanya gunakan waktu untuk masak hal yang saya pengen. Saya biasanya bikin nasi goreng atau masak mie instan. Kemudian makan sambil nonton film. Sama seperti waktu kecil, saya tetap mengunci rumah dan pagar untuk menolak tamu yang datang. Ha ha ha. Saya paling malas menerima tamu karena kewajiban basa-basi yang tidak pernah bisa saya lakukan secara natural.

Ada satu masa dimana imajinasi menjadi Kevin itu kembali. Saat itu, saya bisa dibilang sudah dewasa dan dipercaya untuk menjaga rumah sendirian. Saat itu masih maghrib, saya sudah mengunci pintu depan dan belakang, menutup gorden dan menonton teve tanpa cahaya lampu. Jadi, dari luar seakan-akan tidak ada orang di dalam rumah.

Kursi sofa ruang tengah sesekali saya intip sembari nonton untuk memastikan kejadian di luar. Meski beberapa kali ada keinginan memergoki maling atau siapapun yang mencoba masuk ke dalam rumah, saya tetap tidak pernah berada pada situasi itu. Ha ha ha. Keadaan adem ayem selama saya sendirian di rumah. 

Beberapa kali ada kejadian maling yang membuat jiwa detektif saya ternodai. Kejadian paling baru adalah tadi pagi, benar-benar tadi pagi ketika Tante dan Mama dengan panik keluar saat saya masih berusaha untuk tidur jam 1 pagi. Di luar, saya akhirnya tau bahwa ada maling yang baru saja kabur. Membawa ayam bangkok milik Tante.

Tidak hanya itu, karena Tante saya lainnya di sebelah rumah juga kehilangan tabung gas 3 kg yang biasa dipake jualan nasi kuning dengan induk ayam yang ia punya di samping rumah. Logika paling dasar, maling ini adalah orang yang sering datang ke warung nasi kuning Tante saya, baik untuk membeli atau hal lain.


Tulisan ini adalah tema dari ODOP hari ke-6 dari kak Eno yang membahas tentang "apa yang biasanya saya lakukan saat sedang sendirian di rumah". Baca juga tulisan lain teman-teman lainnya:

Related Posts

11 comments

  1. Kita banyak kesamaan bang, salahsatunya ga mau nemuin tamu kalo lagi sendiri ke rumah karena ga bisa basa-basi..

    Tapi, biasanya kalau keluarga yang datang dan cuma saya di rumah, mereka langsung pulang :))

    Btw, tentang kepin hom elon ini, sedih bener liat nasip dia sekarang ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, malas basa-basinya mas Andie.

      Memangnya nasibnya sekarang gimana? Saya ngga tau kabarnya, ngga punya nomornya

      Delete
  2. Hul, sama persis dengan diriku hahaha. Kalau lagi di rumah sendirian, aku juga kunci pintu dan nggak pernah mau nerima tamu karena malas basa-basinya dan malas bangun dari tempat tidurnya 🀣. Durhaka nggak sih kita 🀣

    Semoga maling ayam dan gas-nya bisa segera ketahuan ya, Hul. Orang itu pasti orang yang sering bolak-balik rumah Rahul jadi udah tahu kondisinya gimana. Sejauh ini, udah kebayang kira-kira siapa tersangkanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan durhaka, tapi baik kak Lia. Baik karena menyelamatkan dua kubu dari obrolan yang tidak perlu. Ha ha ha.

      Sampai sekarang belum ada dugaan siapa tersangkanya. Tapi yang jelas pelakunya pasti sering bolak-balik di dekat rumah untuk mantau dan ngeliat lokasi

      Delete
  3. Sama banget nih, Rahul wkwkwk aku juga males banget terima tamu apalagi kalau lagi sendirian. Males sama basa-basinya, apalagi kalau yang bertamu itu tetangga, yang bukannya langsung pergi karena yang dicari enggak ada, malah ngajak ngobrol yang bukain pintu aaaaa

    Btw soal maling ayam dan tabung gas, ya ampuuunn semoga ga kejadian lagi yaa Rahul. Iya kayaknya ini orang udah sering dateng buat mantau lokasi jadi bisa gampang banget nyurinya πŸ˜”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya, kalo tetangga kadang malah diajak ngobrol meski yang dicarinya ngga ada. Ha ha ha.

      Perspektif lain datang dari teman saya yang katanya baru pulang juga dari rumah tenannya jam segitu. Katanya, dia sempat ngelap motor terus ke dalam sebentar. Pas ke luar lagi, tau-tau sudah ribut aja ngobrolin maling yang sudah kabur. Jadi kurun waktunya si maling memang cepat sekali

      Delete
  4. Rumahku termasuk rumah yang jarang dikunjungi tamu. Jadi saat aku sendirian di rumah, sudah pasti aku ga perlu lelah digerecokin tamu. Tapi saat ini, aku sering kedatangan orang asing yang manggil "Paket!" 🀣🀣🀣 Orang rumahku suka pesan online dan aku yang selalu ada di rumah. Jadilah aku si tukang penerima paket hehehe

    Terus Rahul ini memang sudah berjiwa detektif dari kecil ya hihihi
    Amit-amit deh Rahul mergokin maling saat sedang sendirian di rumaaaah >.<

    Oia, itu malingnya sudah ketangkap oleh Rahul Holmes belom??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teriakan paling ditunggu itu mah. Ha ha ha. Kalo mesan barang pasti bawaannya nunggu panggilan ini.

      Sekalipun terdengar menyeramkan, saya sebenarnya penasaran kalo ketemu maling. Tapi yang tidak bersenjata. Mau liat reaksinya aja. Sayangnya, malingnya belum ketahuan sampai sekarang. Ayamnya mungkin sudah dijual, atau dimakan

      Delete
    2. Yaah sayang sekali ga berhasil ketangkap yaa. Semoga Rahul dan sekeluarga bisa dapat yang lebih dari yang dimaling yak. Amin

      Delete
  5. Sama!!! aku juga ogah ketemu orang xD suka pura-pura tidur atau pasang headset xD kecuali yang datang abang paket gitu nah langsung deh keluar wkwk.

    Saya takut jika sedang asik ngintip tiba-tiba melihat hal yang tidak ingin saya lihat. >> ngakak banget part ini hahahahaha. Jadi inget pas kecil pernah lihat yang serem hiiiii T_____T (ujung2nya takut kenapa tadi ngakak dah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Endah juga salah satu yang kena paket syndrom yah? Ha ha ha. Kemarin dengar dialog paket ini sudah ada lagunya.

      Dulu, pas kecil imajinasinya suka aneh-aneh. Apalagi kalo sendiri. Yang ada jadi tiada, yang tiada jadi ada

      Delete
Terimakasih sudah membaca. Sila berkomentar terkait tulisan ini.