zsnr95ICNj2jnPcreqY9KBInEVewSAnK0XjnluSi

Nasib Tukang Baca dan Konsekuensi Peminjam Buku (Bersama Robby Haryanto)

Selamat hari raya Idul Fitri bagi yang merayakan. Selamat hari kenaikan Yesus Kristus untuk teman-teman kristiani. Episod pertama Perspektif Majemuk bulan Mei ini akan diisi oleh Robby Haryanto, teman saya di dunia Blogger. Sekarang, Robby sedang aktif di dunia kampus dan sudah memasuki kuliah tahap akhir. Robby sendiri adalah mahasiswa jurusan Kimia di UNJ.

Nasib Tukang Baca dan Konsekuensi Peminjam Buku (Bersama Robby Haryanto)

Untuk episod kemarin, ternyata belum ada yang bisa nebak untuk kolaborator kali ini. Tidak masalah. Senang sekali, Perspektif Majemuk bisa tetap jalan mengingat saya lagi males-malesnya ngeblog. Antusias teman-teman bikin saya tetap bergairah dan punya energi untuk ngedit. Selamat menikmati episod kali ini. Seperti biasa, jawaban saya warna biru dan jawaban Robby warna merah.

Kamu katanya milih seri Dilan sebagai buku pilihan seumur hidup ya Hul. Nah biasanya--biasanya, ya--blogger personal itu punya ikatan kuat sama buku favoritnya. Kalau kamu, ada cerita dari pengaruhnya kamu milih buku Dilan nggak Hul? Pasti ada sih ya. Hahahah. Coba ceritain dong

Sebenarnya, saya sudah pernah jawab ini disegmen Perspektif Majemuk episod bang Yoga. Tapi saya bahas sedikit saja. Saya beli buku Dilan 1990, saat pertama kali ngeliat twit kamu di Twitter. Saat itu kayaknya baru masuk SMA, seingat saya. Cerita dari buku Dilan 1990 jadi buku yang secara kebetulan menjadi cerita yang memenuhi kebutuhan asupan bacaan saat transisi remaja. Saya suka dunianya, penggambaran setting tahun 1990 tanpa perlu menyebut banyak merk dan benda penanda tahun segitu.

Kalau saya, dulu pernah punya KambingJantan sebagai buku favorit. Sampai formatnya berpengaruh banget di blog saya. Seiring berjalannya waktu, dengan ketemu buku-buku lain, saya mulai meninggalkan buku itu dan mencampur pengaruh buku-buku lain

Mau tau banget cerita tentang susahnya tukang baca yang ada di daerah kayak kamu gitu sih Hul. Pernah cerita juga kan katanya lumayan susah ya peredaran buku di sana

Kalo peredaran buku tidak bisa dikatakan sulit juga. Soalnya sudah ada toko buku Gramedia. Tapi harga buku sekarang memang cenderung mahal-mahal untuk dompet saya. Jadi saya biasanya beli borongan lewat online. Mungkin yang kurang adalah toko buku indie atau kedai yang memang jualan buku. Ohya, saya juga pengen di sini adalah toko buku bekas macam Kwitang di film AADC.

Di rumahku biasa aja hehe. Nggak sulit mau cari di toko langsung atau beli online. Paling yang sulit, gimana bayarnya. Nggak punya uang~

Penasaran, Hul. Kalau di kelas/kuliah, kamu pernah merasa bosan nggak sih? Udah hobi berkaitan dengan bahasa, kuliah juga tentang bahasa. Penasaran hehe

Nah, di jurusan saya itu kan ada dua fokus. Lingustik dan Sastra. Kebetulan saya ngambilnya Sastra, jadi kalau dibilang bosan ngga juga sih. Bosannya lebih ke pusing nyari jurnal dan lain-lain. Kebetulan saya lumayan senang baca, kalau ada tugas analisis karya sastra ngga terlalu sulit untuk saya. Sekarang lagi bingung mau fokus ke teori yang mana untuk jadi pisau bedah tugas akhir nanti.

Karena hobiku nulis, kadang justru membantu di kelasku yang rata-rata justru nggak suka bahasa. Aku kurang bisa kimia, tapi jadi ketutup ketika lagi ada sesi edit-edit makalah/suatu teks dengan kemampuan pas-pasan bahasa Indonesiaku

Pernah minjemin buku dan bukunya rusak/hilang nggak Hul?

Pernah, tapi standar rusaknya ngga terlalu parah. Paling cuma ujung buku yang terlipat atau kondisi bukunya yang seakan-akan disimpan di tempat sempit terus. Tapi nyesek juga sih, soalnya saya sendiri cenderung jarang bikin buku saya seperti itu. Kalo sampai hilang, seingat saya belum pernah. Mungkin ada buku yang dipinjam dan belum dikembalikan, tapi sayanya yang ngga ingat.

Pernah kehujanan hahahaha. Tapi yaudahlah, udah kejadian, masa mau dihindari. Paling dikasih tau buat hati-hati lagi ke depannya

Beneran nggak ada keinginan buat minjami buku? Ahahaha

Sekarang belum ada. Mungkin nanti. Saya juga punya standar orang-orang yang bisa dipinjamkan, tidak semua orang. Standar paling simpelnya, saya tau dia bisa jaga barang dan amanah.

Kalau aku masih ada keinginan, cuma belum nemu aja lagi orangnya hehe.


Lima judul buku favorit Robby Haryanto yang mungkin bisa jadi rekomendasi bacaan untuk bulan ini. 
Nasib Tukang Baca dan Konsekuensi Peminjam Buku (Bersama Robby Haryanto)

Kambing Jantan. Simple, karena setelah baca buku ini saya jadi suka ngeblog sampai sekarang. Terus setelah baca buku ini juga, jadi ngerasa nulis itu semudah kita bercerita dalam ketikan

Pribadi Hebat. Lewat buku ini berasa lagi dapat banyak nasihat dari Buya Hamka sebagai seorang pemuda. Semua anak muda wajib baca buku ini biar tahu bagaimana pribadi hebat itu.

Bocah Penjinak Angin. Saya suka banget sama kisah-kisah heroik yang realistis (dan kisah nyata tentunya). Buku ini bikin saya kagum karena latar belakang kisahnya. Seorang pemuda yang hidup di tengah masyarakat serba kesulitan mampu dijawab dengan rasa penasaran dan kesadaran memperbaiki kondisi di sekitarnya.

Dalam Dekapan Ukhuwah. Saya sadar makin dewasa makin banyak berinteraksi dengan banyak orang. Buku ini kayak ngasih panduan untuk bagaimana cara memperlakukan orang lain dengan baik dan benar, lewat kisah-kisah Rasulullah saw. dan para sahabatnya dengan paduan kalimat yang puitis.

What I Talk About When I Talk About Running. Buku memoar Haruki Murakami ini seru banget. Saya jadi tahu kehidupan seorang penulis, dengan usia lanjut, yang terobsesi mengikuti marathon. Bukan itu saja, banyak banget cerita tentang Murakami bagaimana dia memulai kariernya sebagai penulis.


Seperti biasa, untuk kolaborator berikutnya saya akan memberi clue. Bagi yang beruntung dan berhasil menebak akan mendapatkan saldo OVO 25K. Cluenya adalah volley girl

Related Posts

10 comments

  1. Jawabanku singkat-singkat banget dibanding tamu yang lain hahahah. Nggak nyangka kalo tamu-tamu sebelumnya ceritanya panjang-panjang hoho. Maafkan daku Rahul, mohon maaf lahir batin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf lahir batin juga, Rob. Ngga masalah. Kamu sudah mau ikut berpartisipasi aja saya sudah senang. Ha ha ha

      Delete
  2. Sebelumnya maaf lahir batin Hul...
    Aku kenal Mas Robby ya baru2 ini.. wkwk. Dan baru tahu kalau beliau jurusan Kimia UNJ. Wihhh nemu juga blogger yg kuliahny ada sangkut pautnya sama Kimia.. haha *ajak tos Mas Robby..

    Selalu seru kalau baca2 Perspektif Majemuk.. sesuai namanya selalu dapat persepektif baru.. hihi.

    Wait,, aku meh ikutan nebak.. nextnya Mba Eya bukan?? Hahah, asall banget..! Kenapa jawabannya Mba Eya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan ucapan yang sama Mas Bayu. Saya cukup ngikutin blog Robby sejak SMA, sekarang dia lebih aktif di Instagram.

      Terimakasih sudah ngikutin segmen blog ini. Alhamdulillah juga kalau bermanfaat untuk Mas Bayu.

      Untuk jawaban Mas Bayu, saya keep dulu

      Delete
  3. waduhhh volley girl, ehmmmm ga ada pandangan, kalau mbak eya, aku belum pernah tau mba eya main voli hehehe
    baideweieee, salam kenal buat mas robby

    kalau ngomongin minjemin buku, aku cukup sering dan nggak balik sampe sekarang,,, aku sedihh kann, padahal itu buku disayang sayang dan harapannya dipinjemin adalah biar temenku bisa ngerasainn juga feel bukunya dan bisa dapet insight dari sana
    dan pas lama ga meet up, ehhh bukunya ikutan ga balik juga, sampe anaknya pindah ke jakarta hahahaha

    terus kalau pas buku yang itungannya masih agak baru, lalu aku pinjemin dan baliknya ada bekas lipetan, suka nyesel gimana gitu, sayang maksudnya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha ha ha. Saya juga ngga tau kalo kak Eya sukanya voli kak Ainun. Mewakili Robby, salam kenal kembali.

      Cerita pinjam-meminjam buku memang ngga ada habisnya. Meski pada akhirnya ada juga yang amanah, tapi ngga sedikit yang seperti itu

      Delete
  4. Liat dua komen di atas kenapa pada jawab akuu, aku ga bisa main voli 😭😭

    Rahul sebelumnya mau bilang mohon maaf lahir batin, walau udah lewat lebarannya huhu... udah lama ga blogwalking 🙈

    Ngomong-ngomong soal minjemin buku, kalau bukunya agak rusak misal terlipat atau robek kayaknya aku masih biasa aja (kebetulan aku sendiri bukan tipe yang menjaga banget buku hahaha), cuma nyeseknya kalau sampai ga balik sih... Apalagi pernah pengalamannya buku favorit yang dipinjem dan ga balik 😤 Kadang bingung, kita kalau minjem buku pasti memperlakukan buku pinjeman lebih baik dari buku milik sendiri malah, tapi giliran buku kita di tangan orang lain kok kayaknya malah ga dijaga sampai hilang segala 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya aja bacanya ketawa-ketawa sendiri kak Eya. Tapi mau gimana lagi, memang itu jawabannya. Ha ha ha.

      Kalo sampai hilang dan ngga balik, itu memang ngeselin. Tapi lebih ngeselin kalau yang minjam ngga ada niat ganti atau merasa bersalah

      Delete
  5. Rahuuuul walopun telat, karena aku baru mulai buka medsos lagi, ucapin selamat lebaran dulu laah, kan msh bulan Syawal ;). Minal Aidin wal Faizin ya :D.

    Kangeeen juga baca blog temen2. Makanya malam ini mau fokus baca aja :D. Seruuu nih kalo temanya ttg buku, Krn aku pecinta berat buku, trtama buku fisik. Kalo e-book bukannya ga suka, msh aku baca sih, tp ga sering. Makluuuum ya bok, mata ga bisa bohong, ikutin umur wkwkwkwkwk.

    Tapi aku tipe yg ga terlalu mentingin suatu buku harus ttp rapi. Gaa sih. Yg penting halaman lengkap. Mau robek2, ato udh kelipat dan jamuran, don't care hahahah. Aku kan punya langganan toko buku bekas yg koleksinya komplit. Dia suka tuh nanyain, buku yg aku cari ada, tp covernya robek dikit, ato halaman udh kuning banget, pernah kerendam airlah , JD dia ragu mau jualin. Tapi aku cuma mastiin, halaman lengkap ga? Kalo lengkap, ttp aku beli pastinya :D.

    Jadi kalopun ada temen yg minjem bukuku, tp berakhir agak jelek, ga masalah sih, asal halaman ga ilang :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan ucapan yang sama kak Fanny. Saya juga lagi jarang main blog sama sosial media beberapa hari belakangan.

      Kalo cuma terlipat, kayaknya bukan masalah. Tapi kalo sudah robek itu beda soal. Saya sendiri penikmat buku-buku bekas juga. Sayangnya, di kota saya ngga ada tuh yang jualan buku bekas macam toko Kwitang di film AADC. Padahal, saya pengen banget tiap minggu ke kedai buku semacam itu

      Delete
Terimakasih sudah membaca. Sila berkomentar terkait tulisan ini.